Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Thursday, April 2, 2015

PMG Lahad Datu Menyahut Tuntutan Masa Pra Paskah

Oleh Sebastian Francis, PMG Gereja St Dominic, Lahad Datu
Lahad Datu : Sempena Musim Prapaskah ini, Pertemuan Minggu Gembira (PMG-BM) Gereja St Dominic, Lahad Datu telah menganjurkan satu lawatan ke  Rumah WargaTua Air Panas, Tawau pada Sabtu, 21 Mac. Lawatan  ini adalah salah satu aktiviti sahutan tuntutan musim prapaskah. Seramai 14 orang katekis telah menyertai lawatan selama sehari ini.

Sejurus tibanya para katekis dari Lahad Datu pada 10.00 pagi, lawatan rasmi ke premis tersebut dimulakan. Para ketekis telah disambut dengan ramah oleh beberapa wargatua yang berada di situ bersama dengan salah seorang kakitangan institusi berkenaan, iaitu sdra. Gilbert.
Para katekis diberi penerangan sebelum memulakan lawatan dan berjumpa dengan wargatua di situ. Apa yang ditekankan ialah Rumah Wargatua bukanlah tempat pembuangan bagi orang-orang tua. Ramai orang yang beranggapan bahawa rumah wargatua adalah rumah bagi orang-orang tua yang telah dibuang / dipinggirkan oleh anak-anak mereka semata-mata tetapi keadaan yang sebenarnya di sini bukanlah seperti yang disangkakan.
Rumah wargatua sebenarnya adalah rumah untuk wargatua yang kurang upaya dan yang tidak mampu menjaga diri sendiri. Mereka memerlukan lebih perhatian, kasih sayang dan penjagaan rapi dari segi  mental (psikologi) dan fizikal (fisioterapi/penjagaan mengikut penyakit).  Antara misi Rumah ini ialah mewujudkan silaturahim yang rapat, perasaan kasih sayang dan rasa tangggungjawab kepada orang tua. 
Rumah yang dibina sejak tahun 1962 ini, kini dihuni seramai 31 orang wargatua. Para pelawat yang datang haruslah datang dengan membawa kasih sayang, menghiburkan, kongsikan masa dan berkomunikasi dengan mereka.
Sepanjang lawatan, para katekis mula menyedari bahawa para wargatua di rumah ini juga hidup seperti wargatua biasa di luar sana. Wargatua yang masih mampu membuat kerja seperti menyapu, lap meja dan sebagainya akan diambil bekerja dan diberi gaji.

 Seorang pakcik bangsa Jawa berumur 102 tahun
Mereka berasa berbesar hati dengan kehadiran para pelawat yang datang. Penghuni yang paling lama tinggal di sini, selama 18 tahun rasa lebih selesa menghuni di sini. Beliau mempunyai keluarga, namun beliau tidak mahu membebankan keluarganya dan merasa lebih terjaga di sini. Para penghuni di sini juga tidak ketinggalan menikmati kehidupan moden. Mereka yang sihat tubuh badan boleh melibatkan diri dalam aktiviti luar dari Rumah Wargatua. Ada juga wargatua yang berjumpa jodoh di rumah ini dan hidup bahagia di sini.
Lawatan ini diharapkan bukan saja sebagai aksi puasa tetapi juga untuk menyahut pesanan Bapa Suci kita mengenai masalah globalisasi ketidakpedulian. Semoga dengan pengalaman ini, para katekis mendapat lebih kesedaran untuk dibawa ke dalam renungan juga dalam perjalanan hidup di dalam pelayanan.

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent