Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Saturday, April 25, 2015

Perkongsian Daripada Sdra Rafael Lamapaha (IKD Gereja St Peter, Kunak)

Nama saya Rafael Lamapaha. Sebelum mengenali Kristus, saya memang berasal dari keluarga yang beragama bukan Kristian. Sejak kecil saya telah dididik untuk mematuhi segala perintah agama asal saya oleh kedua orang tua saya dengan baik. 
Suatu hari, ketika saya berumur 20 tahun, saya telah mengikuti kawan pergi ke Gereja. Tujuan saya hanya untuk menghabiskan masa cuti. 

Namun semasa dalam Gereja, telah terjadi sesuatu yang luar biasa pada saya. Saya tersentuh oleh bacaan Injil dan seterusnya homili oleh seorang pastor pada masa itu. Sejak dari itu, perasaan saya selalu ingin pergi ke Gereja. Namun apakan daya kerana terdapat halangan dari kedua orang tua. Perasaan rindu untuk datang ke Gereja terus terhenti di situ saja, sehingga pada tahun 1991, saya telah bertemu jodoh dengan seorang gadis yang kebetulan beragama Katolik. Dia telah menjadi penyelamat keinginan saya untuk terus mendekati Gereja tetapi malangnya halangan tetap masih ada. Niat kami berdua mau mendapatkan Sakramen Perkahwinan di dalam Gereja, tidak dipersetujui oleh kedua orang tua saya.

Meskipun begitu kami sekeluarga tidak pernah berhenti pergi ke Gereja, biar pun pada minggu biasa mahu pun pada semua hari besar seperti Hari Raya Natal dan Hari Raya Paskah. Begitulah kehidupan kami jalani hari demi hari tanpa pengetahuan tentang agama Katolik yang kukuh. Kami sekeluarga telah menjalani hidup, bagaikan berada di persimpangan jalan selama 20 tahun. Setelah kedua orang tua saya meninggal, barulah saya berjaya menerima Sakramen Perkahwinan, ia itu pada tahun 2013.
Syukur dan Puji Tuhan, pada awal 2014, saya bersama dengan tiga orang anak saya telah mengikuti kelas IKD di Gereja St Peter Kunak. Saya yakin dan percaya bahawa Kristus selalu memimpin hidup kami sekeluarga. Dialah jalan menuju kehidupan kekal di Surga. Selama 20 tahun hidup kami sekeluarga terumbang ambing dalam ketidakpastian arah. Kini saya benar benar berbangga dan merasa tenang kerana saya percaya Kristuslah pangkal jalan dan hanya melalui Dialah jalan kita menuju ke surga. Hari ini saya sungguh bersyukur, kerana saya bersama dengan tiga orang anak saya telah menerima Sakramen Permandian. Saya bersumpah dan berjanji akan tetap setia mengikuti ajaran Kristus kerana Dialah Tuhan dan Juruselamat kami. Andai bumi ini bergoncang namun iman ku tetap berdiri teguh. Puji Tuhan. Halleluya!.

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent