Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Wednesday, May 27, 2015

Perkongsian Pengalaman Saya – YouthPREPlink Batch 5, 2015 (Bahagian Tiga)

Dikumpul / susun oleh Girald Palipus, Tim Dokumentasi


Prunonicol Christian Paulus, St. Stephen Tass, Tawau.
Pengalaman mengikuti program YPL ini adalah suatu pengalaman yang tidak dapat saya lupakan sampai bila-bila. Program ini banyak membantu saya untuk mengenali diri saya sendiri serta mengenali kawan-kawan yang baru. Melalui sesi-sesi yang dijalankan dalam program ini, saya telah menyedari kemampuan dan kelebihan diri serta lebih berkeyakinan untuk bercakap dan mengongsikan pengalaman saya di hadapan khalayak ramai. Saya tidak lagi merasa malu untuk berkongsi dengan kawan-kawan saya kerana saya beranggapan bahawa setiap daripada kita itu adalah "istimewa". Pengalaman penting yang saya perolehi semasa mengikuti program ini ialah saya dapat belajar hidup berdikari dan bekerjasama untuk melakukan sesuatu. Di samping itu juga saya dan kawan-kawan yang lain akan bergilir-gilir mengikut kumpulan untuk bangun awal dan memasak dan seterusnya kami akan pergi ke kapela untuk berdoa pagi. Hidup berkomuniti adalah salah satu aspek dalam pembangunan iman seorang Kristian Katolik. Bagi saya, sepanjang program YPL ini berlangsung, Tuhan mahukan saya untuk jangan berputus asa dan juga jangan ada rasa sedih dan marah kepada diri sendiri kerana saya juga merupakan anak Tuhan yang disayang olehNya. Amen, puji Tuhan!

Jenniffer Ledesma Salunatin, Katedral St.Mary, Sandakan.
Program YPL ini banyak membentuk dan memberikan saya input untuk saya lebih bersedia terlebih awal jika saya keluar belajar di tempat lain. Sesi yang dijalankan juga mengubah dan menyentuh hati saya dalam pelayanan saya sendiri. Semasa melihat tayangan video tentang seorang bapa dan anaknya dan mesej yang cuba disampaikan adalah sama seperti dalam petikan Yohanes 3:16, "Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal." Ini telah membuat saya tersentuh kerana saya secara tidak disedari telah teringat akan segala pengorbanan yang telah bapa saya lakukan untuk keluarga kami dan terutama sekali untuk saya. Tuhan mahu sampaikan sesuatu kepada saya melalui program ini dengan mengajar saya untuk menjadi seorang yang kuat, tabah dan sentiasa percaya kepadaNya. Selain itu juga dapat menjadi seorang misionari yang mampu membantu orang yang lebih memerlukan di luar sana. Pengalaman paling penting yang saya dapati adalah saya dapat menerima kekurangan orang lain seterusnya dapat menerima cinta kasih Yesus melalui keluarga YPL ini, kerana saya merasa begitu disayangi ketika berada di dalam pogram YPL. Saya berharap semoga sentiasa ada belia baru yang akan mengikuti program YPL ini dan juga persahabatan kami semua yang berada di YPL ini akan berkekalan sampai bila-bila dan tidak akan terputus. Sekian dan terima kasih para warga YPL.

Jeremy Juniol Bernadus, Holy Trinity, Tawau.

Saya berazam untuk mengikuti program YPL ini setelah diberikan pengenalan serba sedikit daripada Philiipa dan juga Kordinator Program YPL iaitu Kakak Anna. Dalam sesi mengenal diri, saya tersentuh bila saya merenung kembali sikap yang ada pada diri saya iaitu saya adalah seorang yang pemalu. Saya akan merasa malu untuk menegur dan berkawan dengan orang yang belum saya kenali dan juga saya tidak berani untuk menunjukkan bakat yang ada pada diri saya. Melalui sesi ini, saya lebih yakin dan berani untuk bersuara. Melalui program ini, Tuhan mahu saya percaya dengan segala rencanaNya kerana ianya akan menjadi indah pada saat waktunya tiba. Terdapat juga banyak pengalaman yang saya lalui, antaranya ialah saya dapat memasak bersama kawan-kawan, saling membantu dan kami sentiasa makan bersama-sama. Harapan saya bagi program ini adalah semoga program ini dapat diteruskan setiap tahun. Program ini dapat mengubah cara hidup seseorang. Perhubungan para belia juga akan menjadi sangat rapat dan bertunjangkan kepada Yesus Kristus. Sebagai mana kami, graduan batch 5, kami sama-sama jatuh dan sama-sama bangkit. It’s more than just friends, now we are family.

Alyciabeth Joanny Openg, OLOF, Beluran.
Program YPL telah mendorong, membentuk dan membina diri saya untuk melayani di gereja. Aktiviti seharian dan lagu yang kami nyanyikan hampir sama setiap hari, tetapi saya dapat merasakan yang kami semua semakin akrab bagaikan sebuah keluarga. Saya dan kawan-kawan saya semakin bersemangat menyanyikan lagu yang sama setiap hari disamping dapat menghayati lebih dalam lagi maksud lagu tersebut. Saya merasakan Tuhan mahu saya yakin dengan diri saya sendiri untuk melayani tidak kira di mana saya berada dan yang penting keyakinan itu ada dalam diri saya. Pengalaman paling penting yang saya dapat adalah, saya berpeluang untuk membuat penjangkauan, memberikan perkongsian depan umat serta dapat menjadi pewarta Injil. Semua ini saya lakukan buat pertama kalinya, dan saya merasa bangga atas pencapaian diri saya sendiri. Saya tidak menyangkakan yang saya mampu melakukannya. Saya berharap agar lebih ramai belia yang dapat menyertai program ini supaya dapat banyak infomasi yang berguna sebagaimana yang sudah saya dapati melalui program ni. Terima kasih YPL, sebab kini saya rasa bangga ke atas diri saya sendiri. Amen!

Jesslyn Yong Yih Mii, St. Stephen Tass, Tawau.
Saya sungguh berterima kasih kepada mereka yang telah memperkenalkan program YPL ini kepada saya. Dari program ini saya telah mendapat kasih Yesus sekali lagi dalam keluarga YPL. Banyak yang telah terjadi kepada diri saya semasa mengikuti program ini. Ada masa gembira dan ada juga masa sedih kerana merasa tersentuh dengan sesi-sesi yang dijalankan. Antara perkara yang paling menyentuh saya ialah perhubungan saya dan kawan-kawan saya yang begitu rapat ibaratkan sebuah keluarga walaupun kami datang dari keluarga dan latar belakang yang berlainan. Ketika saya jatuh sakit ada yang menjaga saya walaupun keadaan saya tidaklah begitu teruk. Saya merasa bahawa Tuhan mahukan saya untuk terus melayani dan bertumbuh dan berkembang dalam iman, kerana Tuhan sudah menjadikan saya seorang yang ISTIMEWA. Pengalaman yang saya perolehi ialah saya dapat mendengar dan merasa bisikan Tuhan di dalam hati saya ketika berdoa Taize. Tuhan membisikkan pada saya “Pergilah memohon maaf pada ibu bapamu, kerana engkau telah banyak berbuat salah pada mereka.”. Selepas itu saya terus menghubungi kedua ibu bapa saya dan meminta maaf pada mereka buat pertama kalinya. Harapan saya untuk program ini ialah semoga program ini dapat menjemput penceramah yang hebat dan lebih berpengalaman dalam pelayanan untuk berkongsi dengan para belia. YPL ini akan terus mendapat tempat di hati saya. Salam YPL dari saya Jesslyn. Amen.

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent