Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Saturday, May 30, 2015

"Mari, ikutlah Aku dan kamu akan Ku jadikan penjala manusia" Mrk 1:17

Oleh Helda Japanis
Temubual bersama Seminarian Stephen Esguerra sempena dengan upacara Pemberkatan dan Perasmian Chapel Baru St Angeline, Madai pada 24hb Mei 2015.
Seminarian Stephen Esguerra, sebenarnya telah membesar dan menamatkan alam persekolahannya di Tawau malah berpeluang menyambung pelajarannya ke Semananjung Malaysia. Walaubagaimana pun dia telah mengikuti keluarganya berpindah ke Kg. Madai, Kunak, Lahad Datu sekitar Tahun 2009 setelah peristiwa kebakaran yang memusnahkan rumah kediaman mereka di Tawau, tambahan mereka sudah sedia mempunyai rumah dan tanah kebun di Kampung tersebut.
Setelah berpindah ke Kg. Madai, dia masih bekerja dalam bidang perkapalan laut sebagai seorang pegawai. Kerjayanya ini membawanya belayar sehingga berbulan-bulan.  Selama lima tahun bekhidmat dengan syarikat perkapalan ini iaitu bermula dari Tahun 2004 hingga 2009 dia pun mengambil keputusan untuk berhenti kerana sudah tiba masanya dia ingin bekerja di tempat dan syarikat yang lain pula iaitu di Labuan. Lantas itu dia telah pun mengemukakan permohonannya namun tidak memperolehi jawapan dari pihak syarikat berkenaan.
Sementara menanti permohonannya diluluskan, dia berpeluang menyertai rombongan dari Tawau untuk mengikuti seminar panggilan di Bundu Tuhan pada bulan September Tahun 2009 hanya sekadar untuk tinjauan sahaja. Setelah itu, Fr. Bonaventure Unting telah memberi peluang kepada Seminarian Stephen untuk berfikir semasak-masaknya kerana dia mempunyai dua hal yang perlu diberi perhatian  sama ada terus menunggu dipanggil untuk bekerja di Labuan atau menyahut panggilan Yesus. Fr. Bonaventure telah membuka minda dan hatinya dengan mengatakan kepadanya, "jika kamu tidak cuba manalah kamu tahu. Cuba-cuba dululah, kalau rasa bukan panggilan, kamu masih boleh tarik diri." Dengan kata-kata dorongan itu, Seminarian Steven berani mengatakan "Ya" dan  dari itu mula mengolah langkah dengan mengikuti pembentukan tersebut. Tambahan pula dia mendapat sokongan padu dari kedua ibubapanya.
Dia tidak pernah menjangka bahawa perjalanannya menimba ilmu di Seminari sudah menjangkau tempoh  lima tahun dan kini berada di Tahun Pertama Teologi. Dia dapat merasakan Tuhan sentiasa mendorongnya untuk terus berada pada tahap sekarang apalagi melihat keadaan Keuskupan Sandakan khususnya begitu memerlukan penambahan pelayanan Paderi. Dia begitu tersentuh dengan kerinduan umat akan kunjungan pastoral paderi terutama di stasi luar. Belia di Kg. Madai sendiri merasakan  alangkah baik jika ada paderi yang dapat melayani selalu di kapela tersebut dan pastinya persoalan itu hanya akan terjawap bila ada yang berani tampil berjuang dengan rendah hati  untuk dibentuk dan seterusnya ditahbiskan menjadi paderi.

Seminarian Stephen yang sentiasa bersama dengan belia di St. Angeline Kg. Madai ini ketika bercuti, pernah melayani sebagai pelayan altar dan aktif mengikuti Kelompok Doa di Tawau. Dia amat mengharapkan agar ada belia-belia lain yang mengikuti jejak mereka untuk menyahut seruan Kristus. Semasa perayaan tiga dalam satu di Kapela St. Angeline pada 24 Mei 2015 yang lalu iaitu upacara pemberkatan dan perasmian Kapela St. Angeline, Madai  serta Pesta Kaamatan dia turut melayani membantu yang Mulia Bapa Uskup Datuk Julius Dusin Gitom dalam perjalanan Liturgi  pada hari tersebut bersama dengan Seminarian Alfonsus George.

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent