Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Friday, October 23, 2015

Hari Pertama Pertemuan Pastoral Ke IV Di antara Wilayah Asal, Transit dan Tujuan ~ 19hb Oktober 2015

Artikel oleh DS dan gambar 
oleh George Bell dan Helda J.

Sandakan : Seramai 82 perwakilan dari enam keuskupan mewakili wilayah asal, transit dan tujuan berhimpun di Dewan Konferens, Keuskupan Sandakan menyertai Pertemuan Pastoral Ke IV tentang migrasi buruh migran - perantau bertemakan 'Gereja tanpa sempadan, Ibu kepada semua,' selama 4 hari dari 19hb - 22hb Oktober 2015.

Pertemuan pastoral pertama berlangsung di Gereja Imakulata, Tarakan, Kalimantan Timur, Indonesia pada 2011, pertemuan kedua di Gereja Holy Trinity Tawau, Sabah 2012 dan Pertemuan Ketiga di Rumah Bina Saron, Larantuka, Flores, Indonesia pada 2013.  
Kesinambungan pertemuan pastoral tripartit sedemikian hanya dapat direalisasikan atas komitment dan kolaborasi yang kukuh di antara semua keuskupan yang terlibat. Pertemuan kali ini meliputi Keuskupan Agung Ende dan Keuskupan Larantuka dari Flores NTT, Indonesia sebagai Wilayah Asal, Tanjung Selor, Kalimantan, Indonesia, Wilayah Transit dan Keuskupan Agung Kota Kinabalu, Keuskupan Sandakan dan Keningau, Sabah selaku Wilayah tujuan.
Selamat Datang Romo Meus dari Tanjung Selor
Perwakilan-perwakilan terdiri daripada Bapa Uskup Julius Dusin Gitom, Uskup Sandakan, Romo Gabriel, Vikar Jeneral, Keuskupan Larantuka, 16 orang paderi, 11 orang religius dan 53 pemimpin-pemimpin awam.
Di antara tujuan pertemuan ini adalah;
  • mengasas bersama arah pastoral migran dan perantau di wilayah asal, transit dan tujuan
  • menilai keberkesanan dan cabaran yang dihadapi dalam pelaksanaan tindak susul yang telah diambil hasil dari pertemuan pastoral ke-3
  • menyedari dan memahami realiti dan kesulitan yang dihadapi buruh migran - perantau
  • meneguhkan usahasama dalam perancangan dan pelaksanaan respon pastoral terhadap buruh migran - perantau dari ketiga-tiga wilayah
  • memantapkan dan memperluaskan jaringan kerjasama



Hari pertama, 19hb Oktober dimulakan dengan Misa Pembukaan yang dirayakan oleh Bapa Uskup Julius bersama dengan Vikjen Romo Gabriel beserta 16 orang paderi.

Dalam khotbahnya, Uakup Julius berkata bahawa Firman Tuhan pada hari itu seolah-olah Tuhan sendiri telah mengatur supaya diperdengarkan para peserta. Bagi setengah-setengah insan mereka merasakan bahawa keselamatannya hanya tertumpu pada harta benda. Naluri kita tertumpu kepada keperluan duniawi dan bukan hal-hal berkaitan dengan syurgawi. Kita cenderung mengumpul dan tidak akan pernah berpuas hati.

Kebanyakan daripada golongan migran hidup sederhana sekadar cukup menyara kehidupan seharian. Adakah mereka ini juga tergolong di antara yang mempunyai sifat tidak berpuas hati dalam kehidupan mereka yang dianugerahkan Tuhan.

Tuhan Yesus mengatakan pada akhirnya harta itu hanya kita pergunakan untuk sementara waktu dan itulah menjadi renungan kita. Segala benda yg ada di dalam dunia ini, seharusnya boleh membantu kita untuk mendekati di antara sesama umat dan harus kita bahagi-bahagi sesama kita. 

Sehubungi itu, dalam permulaan pertemuan kita ini, prelatus itu mengajak kita berdoa supaya kita dapat memahami apakah yang dikehendaki oleh Allah terhadap kita secara peribadi. Dan dengan demikian, kita juga mahu berdoa supaya kita prihatin terhadap keperluan mereka yang hidup sederhana.
Dalam ucapan alu-aluannya, Uskup Julius mengalu-alukan kehadiran para peserta dari enam keuskupan yang terlibat, dari Flores, NTT Indonesia, Kalimantan, Indonesia dan Sabah, Malaysia. Beliau juga mengimbas kembali kronologi pertemuan pastoral ini yang bermula hanya dengan dua buah keuskupan disertai 12 perwakilan sehingga ia telah berkembang luas, meliputi enam keuskupan dan disertai 82 perwakilan.
Uskup Julius berkata, 'Tema pertemuan pastoral tripartit kali ini, ‘Gereja tanpa sempadan, Ibu kepada semua’ menampilkan Gereja itu sebagai ibu kepada semua orang. Ia bersifat terbuka kepada sesiapa sahaja khususnya mereka yang haus akan Sabda Tuhan, yang memerlukan penjagaan, yang dalam kesusahan dan memerlukan bantuan, sudah semestinya tergolong juga buruh migran-perantau. Inilah misi kita.'
Pertemuan pastoral ini adalah satu landasan buat kita belajar bagaimana menghidupi persahabatan dengan sesama. Sifat murni, mengalu-alukan atau menerima tetamu, orang yang tidak dikenali merupakan sifat sejati Kristian, sanggup membantu orang asing dan terpinggir. Semoga umat Kristian lebih berbelas kasihan, mengasihi dan murah hati seperti yang diseru oleh Sri Paus Fransiskus dalam pesan untuk kaum migran 2015 agar sentiasa menemani semua orang dengan kesabaran, dan mendekatkan diri dengan mereka melalui doa dan karya belas kasih, asas kehidupan gereja.
Dalam Tahun Kerahiman, kita diingatkan bahawa Tuhan telah menunjukkan belas kasihanNya terdahulu, maka kenapa kita tidak menjadi saksi kepada belas kasihan itu? Dengan itu, hendaklah kita menyemai sifat belas kasihan antara satu sama lain. Kepedulian sesama akan mendorong Katolik migran-buruh perantau yang berhijrah sebagai Katolik yang baik akan pulang, satu hari nanti ke tanah asal sebagai Katolik yang lebih baik.
Sdra Francis Tan, Setiausaha Eksekutif memberi taklimat tentang Keuskupan Sandakan sejak wujudnya hinggalah masa kini, meliputi latar belakang, perkembangannya, program pembangunan rohani, teras pastoral dan statistik keuskupan.

Kumpulan berpakaian biru
Perwakilan dari Larantuka
Perwakilan dari Tanjung Selor
Anna Teresa, Direktor Pejabat Belia Keuskupan mengendalikan 'Time of Life,' acara ice breaker yang membina jambatan merapatkan para peserta daripada keenam-enam keuskupan, tiga dari Indonesia dan tiga dari Sabah, Malaysia.

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent