Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Friday, May 23, 2014

YouthPrepLink (Level 2) Batch 4 - Hari Pertama dan Kedua

Tim Dokumentasi YPL


BUKIT GARAM : Program YouthPrepLink (YPL) Batch 4 diteruskan dengan YPL Level 2 di St. Anthony Bukit Garam, lebih kurang 85 km dari Sandakan. Program YPL Level 2 membuka peluang bagi peserta berlatih untuk berdikari. Mereka akan mengendalikan bahagian makanan, urusetia, disiplin, kecemasan dan tugasan lain. Ia adalah bertujuan untuk mendedahkan mereka cara dan kaedah pengurusan sesuatu program. Bukan itu sahaja, para peserta juga akan menjangkau belia-belia dan kanak-kanak outstasi. Dua tempat yang telah dipilih untuk penjangkauan adalah, Kampung Timpus, Paitan dan St. Anthony, Bukit Garam. 

Rombongan peserta dan fasilitator bertolak ke Bukit Garam dari Katedral St Mary, Sandakan pada 5hb Mei 2014 tepat pukul 9.30 pagi. Perjalanan ke Kapela St Anthony, Bukit Garam mengambil masa lebih kurang satu setengah jam. Setibanya mereka di sana, peserta mendirikan khemah-khemah untuk peserta perempuan dan lelaki. Mereka juga mendirikan sebuah khemah yang cukup luas buat dapur dan ruang makan. Segala peralatan disusun dengan kemas dan rapi kerana tempat ini akan menjadi 'rumah' mereka buat satu minggu. 

Pada sebelah petang, program diteruskan dengan penubuhan Majlis YPL di mana peserta membina organisasi mereka sendiri. Michelle Cornelius dan Zeenlee Edesius dilantik sebagai Pengerusi dan naib pengerusi masing-masing. Pada masa yang sama, juga dilantik ketua-ketua  bagi kumpulan pelayanan belia dan kanak-kanak semasa penjangkauan nanti. Para peserta mengambil masa untuk membincangkan perincian program yang akan dibuat semasa penjangkauan. Hari pertama tersebut diakhiri dengan doa malam.
Hari kedua, 6hb Mei 2014 dimulakan dengan doa Lectio Divina. Sesi yang pertama untuk Level 2 telah disampaikan oleh Seminarian Andy Borine bertajuk "Prayer". Dalam sesi tersebut, Seminarian Andy menerangkan bahawa doa adalah perkongsian yang intim / komunikasi  antara diri dengan Tuhan. Pada masa yang sama kita harus sentiasa percaya bahawa Tuhan sentiasa menyayangi kita dan tetap mendengar segala permohonan yang dipanjatkan. Selain itu, terdapat empat jenis doa iaitu, puji-pujian, kesyukuran, permohonan dan adorasi.  .
Pada sebelah malam pula, sesi "Realiti Sosial Dan Ajaran Sosial Gereja" disampaikan oleh Uncle Francis Tan. Hukum yang terutama adalah "Kasihilah Tuhan, Allah-mu dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu. Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri" (Mat 22:37-40), dan melalui petikan ini, kita wajib membina hubungan yang erat dengan Tuhan dan menjangkau yang kurang bernasib baik. Beliau juga mengatakan bahawa misi Yesus di dunia ini adalah menyampaikan berita baik kepada orang-orang miskin, memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang tertindas (Lukas 4 : 18 - 19)
Selepas itu, para peserta dibawa untuk berdoa Taize bersama-sama agar mereka boleh lebih mendalami perkongsian yang telah dikongsikan oleh Seminarian Andy dan Uncle Francis. Ia adalah satu pengalaman yang sangat indah buat semua yang telah mengikuti sesi-sesi berkenaan. 

Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, 
"kamu telah melakukannya untuk Aku" Mt 25 : 40

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent