Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Saturday, June 3, 2017

KOMISI KERASULAN BELIA KEUSKUPAN SANDAKAN DENGAN WAJAH BARU

Sandakan - Ahli - ahli Komisi Kerasulan Belia Keuskupan Sandakan sekali lagi bertemu dengan menampilkan wajah - wajah baru yang telah diserap masuk menjadi ahli di dalam Komisi ini. Pertemuan kali yang ke 20 sejak kewujudannya pada Oktober 2009 yang lalu telah mengadakan rekoleksi dan mesyuarat pada 27 dan 28 Mei 2017 di Pusat Pastoral Keuskupan Sandakan. 

Ahli - ahli ini adalah terdiri daripada perwakilan - perwakilan dari Paroki Tawau, Paroki Lahad Datu, Paroki Sandakan, Paroki Beluran, Paroki Telupid, Misi Paitan (Tiada wakil yang hadir pada pertemuan kali ini) , dua umat awam yang melayani sepenuh masa, seorang religus Sister dan seorang Paderi. Jumlah keseluruhan ada 26 ahli namun hanya 13 orang ahli yang dapat hadir pada pertemuan kali ini.

DYA dengan wajah - wajah baru
Pada pertemuan bulan November tahun lalu, Komisi Kerasulan Belia Keuskupan atau lebih dikenali sebagai Diocesan Youth Apostolate dengan singkatan DYA, telah melalui proses transition menerusi sesi yang dikendalikan oleh Sr. Lilian Unsoh. sebahagian ahli tim yang sudah hampir 6 tahun melayani bersama dalam DYA ini telah memutuskan untuk berundur dari pelayanan ini kerana mempunyai pelayanan yang lebih besar dan penting iaitu keluarga. Kebanyakkan ahli telah memulai pelayanan dalam DYA dari bujang - bujangan sehinggalah berkahwin dan mempunyai anak. Maka tiba masa bagi mereka untuk melayani keluarga dan pada masa yang sama memberi peluang kepada "nafas - nafas" baru. Walaupun demikian ada juga ahli tim yang tetap meneruskan pelayanan dalam DYA dan bersemangat untuk berjalan bersama dengan ahli - ahli baru.

Gambar kenangan ahli - ahli DYA 2009 - 2016 bersama Bapa Uskup Julius Dusin Gitom sempena pembaharuan komitmen pada Januari 2014

"Persahabatan adalah seperti anggur air, setelah menjadi tua dapat kau minum dengan senang hati" Sirakh 9:10

Rekoleksi pada 27 Jun 2017 dimulakan dengan Doa pagi yang telah dipimpin oleh Sr. Lilian Unsoh dan diikuti dengan sesi pengenalan dan spirituality DYA oleh Anna Teresa. Perjalanan DYA tidak bermula dengan semuanya 'OK'. Ia memerlukan usaha semua ahli untuk melaburkan bibit - bibit cinta kasih antara sesama selain membawa misi Yesus di dalam hati sebagai pemimpin belia di paroki masing - masing. 


Perhubungan Yesus dengan dua belas rasulNya merupakan satu teladan yang perlu di contohi dalam melayani sebagai satu tim di dalam DYA.

"Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu. Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat - sahabatnya. Kamu adalah sahabat-ku, jikalau kamu berbuat apa yang Ku perintahkan kepadamu. Aku tidak menyebut kamu lagi hamba, sebab hamba tidak tahu apa yang diperbuat oleh tuannya, tetapi Aku menyebut kamu sahabat, kerana Aku telah memberitahukan kepada kamu segala sesuatu yang telah Ku dengar dari Bapa-Ku. Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap, supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam namu-Ku, diberikanNya kepadamu. Inilah perintah-ku kepadamu: Kasihilah seorang akan yang lain." Yohanes 15 : 12 -17

Dalam rekoleksi ini juga diselit bagaimana orang lama dan orang baru boleh berjalan bersama. Seperti kata Bapa Suci Fransiskus dalam mesejnya sempena Hari Belia Sedunia yang ke - 32 2017, untuk membina masa depan yang bermakna, orang baru perlu menghargai masa lalu. Selain itu orang muda mempunyai tenaga manakala orang tua mempunyai memori dan kebijaksanaan. Orang baru perlu mengetahui dan menemukan 'akar umbi' kepada perjalanan DYA agar dapat meneruskan perjalanannya dari orang - orang lama.










Diakhir rekoleksi, Sr. Lilian Unsoh mengajak semua ahli untuk merenung "Bagaimana saya boleh memberikan yang terbaik dalam pelayanan saya sebagai seorang ahli DYA?" Semua ahli secara kreatifnya membuat renungan dan telah mengongsikan hasil renungan tersebut antara sesama. Setelah itu ahli - ahli berdoa di hadapan Yesus memohon dan menyerahkan segala harapan dan doa agar pelayanan dalam DYA seturut rencanaNya.





Ahli - ahli DYA meneruskan aktiviti dengan saat bersama sambil mengenali antara sesama sambil berhibur bersama.

Pertemuan diteruskan pada 28 Jun 2017 dengan mesyuarat yang dimulakan dengan doa pagi pimpin Sr. Lilian Unsoh. Dalam mesyuarat tersebut turut diperkongsikan garis panduan dan carta organisasi Komisi Kerasulan Belia Keuskupan Sandakan. Selain itu ahli - ahli juga membincang cabaran yang dihadapi dan program - program belia yang akan diadakan baik di paroki masing - masing dan juga di peringkat Keuskupan Sandakan.




Pertemuan pada kali ini sungguh - sungguh berbuah dan diharapkan agar pertemuan seterusnya di Kunak pada bulan September akan lebih ramai ahli akan hadir.

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent