Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Wednesday, April 19, 2017

SAMBUTAN HARI BELIA SEDUNIA PERINGKAT PAROKI TAWAU

Oleh :  Sandra Smirna ak Sait

Sempena Hari Belia sedunia 2017, Kerasulan Belia Paroki Tawau (KBP) di bawah kendalian Tim Youth Monthly Gathering (YMG) turut tidak ketinggalan merayakan Hari Belia sedunia.
Sambutan Hari Belia peringkat Paroki Tawau ini dimulakan dengan menjemput para belia berdoa Taize pada 8 April 2017 di Dewan Katekatikal dan diikuti dengan program Tawau Youth Day pada 9 April 2017 di Dewan Gereja Holy Trinity dengan bertemakan petikan injil “kerana yang Mahakuasa telah melakukan perbuatan-perbuatan besar kepadaku dan namaNya adalah kudus”, Lukas 1:49. Tema ini juga merupakan tema bagi Hari Belia Sedunia yang diumumkan oleh Bapa Suci Fransiskus baru-baru ini. Objektif Tawau Youth Day ini adalah untuk menyatukan semua para belia dari pelbagai lapisan kaum dan budaya di paroki Tawau serta memupuk ikatan yang kukuh melalui pelbagai aktivity kerohanian dengan berinsipirasikan pada mesej Bapa Suci Fransiskus di Hari Belia Sedunia 2017.
Tawau Youth Day dimulakan dengan Misa Kudus sempena Minggu Palma. Ianya juga merupakan hari Pengutusan bagi Tim Kerasulan Belia Paroki Tawau (KBP) bagi sesi 2017-2019. Seramai 120 orang belia katolik telah menghadiri program tersebut.
Turut hadir memeriahkan lagi sambutan Tawau Youth Day ini adalah Sr. Julita Joseph, Seminarian Arthur John, Sdra. Mario Domingo dan isteri beliau Sdri. Julita Kantod dari Pelayanan Hidup Keluarga, Sdri. Magrina Kiob dan kehadiran bekas ahli-ahli Tim KBP yang lama.
Program ini dimulakan dengan nyanyian pujian dan penyembahan serta diikuti dengan makan tengah hari yang disediakan oleh Tim Kebajikan dan Sosial, KBP. Antara lain pengisian program kali ini adalah persembahan Musikal Drama yang diketuai oleh saudara Matthew Dian.
Persembahan ini dilakonkan oleh para belia daripada komuniti besar di paroki Tawau yang memaparkan tentang cabaran kehidupan para belia dewasa ini. Ianya dibahagikan kepada tiga fasa kehidupan para belia iaitu ;
  • fasa kehidupan awal remaja
  • fasa semasa alam persekolahan dalam peringkat tinggi ( universiti/kolej)
  • dan akhir sekali adalah fasa perkerjaan dan alam perkahwinan.

Persembahan ini juga turut mengetengahkan bakat-bakat baru para belia dari segi tarian, nyanyian , lakonan serta dalam bidang musik. Persembahan Drama ini diakhiri dengan satu persoalan dimana dalam aktiviti Youth Got Talent – kesudahan cerita tersebut akan dilakonkan.
Xavier Chin seorang ahli dalam komiti Tim Kerasulan Belia Paroki telah menyampaikan satu ceramah mengenai cabaran-cabaran para belia masa kini dan kupasan ringkas mengenai musikal drama yang dipersembahkan oleh para belia di awal program.
Seminarian Raymond Lee turut dijemput untuk menyampaikan Pesanan Bapa Suci   Fransiskus buat para belia iaitu menjadikan Bonda Maria sebagai ikon belia dan menyeru para belia untuk menggunakan “Magnificant” atau kidung pujian Bonda Maria sebagai model doa. Dalam ceramah beliau juga, ia mengingatkan para belia untuk meneladani iman Bonda Maria yang hidup secara “ekaristi”, iaitu belajar bagaimana bersyukur, memuji dan tidak putus asa walaupun menghadapi masalah dan kesulitan dalam hidup.
Aktiviti di teruskan lagi dengan pertandingan Youth Got Talent yang diadili oleh Mario Domingo, Magrina Kiob dan Julita Kantod. Dalam sesi ini, para belia diminta mengakhiri kesinambungan persembahan musikal drama yang tergantung serta menyelesaikan isu-isu yang terdapat dalam drama tersebut melalui lakonan secara spontan dengan berinspirasikan mesej-mesej Bapa Suci Fransiskus di hari Belia Sedunia 2017. Lakonan para belia ini juga turut dimuat naik secara langsung di laman sosial Facebook rasmi Tawau Parish Youth Apostolate. Hadiah menarik juga turut disediakan bagi para pemenang Youth Got Talent.
Seterusnya adalah sesi dialog antara para belia. Dimana dalam sesi ini para belia berkongsi idea dan pendapat tentang isu-isu yang kerap berlaku dan cara mengatasinya. Msrg Nicholas Ong turut tidak ketinggalan memberi sokongan kepada para belia. Program ini diakhiri dengan nyanyian lagu pengutusan untuk Tim Kerasulan Belia Paroki Tawau (KBP) “Inilah Aku Utuslah Tuhan” sebelum doa penutupan oleh seminarian Arthur John.

Sambutan Tawau Youth Day ini berakhir pada jam 4.30 petang dengan aktivity bergambar bersama Msrg Nicholas Ong di perkarangan Dewan Gereja Holy Trinity.

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent