Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Wednesday, September 13, 2017

SAMBUTAN HARI ULANG TAHUN KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA YANG KE-72

Artikel oleh Elton Susanto
Gambar oleh Dominggus, Maria, Farnandes, Matius, Lily dan Jaymar

St. Dominic Lahad Datu - Perayaan Hari Ulang Tahun Republik Indonesia yang jatuh pada tanggal 17 ogos setiap tahun, telah disambut pada 20 Ogos tahun ini oleh umat paroki St. Dominic. Sambutan kali ini sedikit berbeza dari tahun-tahun sebelumnya dimana ia di sambut dalam dua acara besar iaitu Konsert Fajar Band pada 19 Ogos 2017 yang diundang khas dari Flores, NTT dan Misa Kudus Kesyukuran pada 20 Ogos 2017.
Kira-kira setahun yang lalu, komiti penganjur sambutan HUT RI ke-72  iaitu “Komiti Pastoral Indonesia” (KPI) telah merancang untuk menjemput sebuah kumpulan band dari Flores untuk memeriahkan sambutan perayaan sekaligus menjana dana bagi pembangunan Dewan Ibadat yang baru Gereja St. Dominic. Cadangan dibawa mesyuarat oleh Ketua KPI, saudara Petrus Dalu bersama Rektor Paroki iaitu Fr. Simon Kontou untuk meminta pendapat dari beliau. Setelah mendapat keizinan Rektor Paroki, Komiti KPI terus mengadakan mesyuarat untuk meneruskan rancangan ini.
Akhirnya, melalui kesepakatan bersama Paroki St. Dominic, Komiti Pastoral Indonesia dan Komisi Pastoral Migran & Perantau Keuskupan Larantuka yang diwakili Romo Lukas telah memaklumkan bahwa beliau akan membawa sekumpulan band dari Flores iaitu Fajar Band (FB) untuk datang dan mengadakan konsert sambutan Hari Ulang Tahun Republik Indonesia di Lahad Datu.
Konsert yang berlangsung lebih kurang 5 jam dihadiri lebih kurang 1500 umat. Acara dimulakan dengan doa yang dipimpin oleh Rektor paroki, Fr. Simon Kontou seterusnya memberikan kata-kata sokongan beliau kepada acara ini. Pelbagai lagu telah didendangkan oleh kumpulan band ini termasuk lagu Tagalog serta kadazandusun. Selain itu, lagu-lagu khas Flores juga dinyanyikan. 

Kemeriahan sambutan hari ulang tahun mencapai puncak keesokan harinya 20 Ogos 2017 dalam perayaan Misa Kudus Kesyukuran.
Dalam homili, Romo Lukas berkata: "Gereja adalah ibu dan juga rumah kita bersama, kemanapun kita merantau, jangan lupa pada ‘Ibu’ kita, jangan lupa pada ‘Rumah' kita. Harus bersama-sama menjaga keharmonian diantara semua umat gereja yang berbilang bangsa, kerjasama dan saling menghargai serta menyayangi satu sama lain. Syukur atas kemerdekaan yang kita capai selama ini dan sebagai umat perantau, kita bersyukur kepada Paroki ini yang memberi kesempatan bagi kita untuk menyambut Ulang Tahun Republik Indonesia disini".
Sebelum menerima berkat penutup, Romo Lukas, Fr. Simon dan Pengerusi KPI sekali lagi diberi kesempatan untuk memberikan sedikit ucapan.
Dalam ucapannya, Romo Lukas merakamkan syukur kepada Paderi Paroki, semua umat tempatan dan semua komiti yang ada di Paroki St. Dominic, Lahad datu. “Saya merasakan paroki St. Dominic sebagai rumah kedua kerana berasa nyaman disini. Bagi bapa ibu khusus umat Indonesia yang berkembang dalam paroki ini, paroki ini sudah sangat baik kerana menerima kita untuk menyumbangkan bagi pembangunan gereja kita, tidak hanya hadir dalam perayaan namun turut menyumbang dalam pembangunan gereja khususnya dewan kita. Kita harus bersama-sama bertanggungjawab. Bukan hanya hadir misa tetapi turut serta dalam pembangunan dewan kita dalam sumbangan dalam bentuk yang lain. Jadilah perantau Katolik yang bermartabat. Saya mengucapkan jutaan terima kasih atas jemputan perayaan hari ini. Tidak lupa juga terima kasih untuk komiti-komiti lain di Paroki ini yang sudah bekerjasama. Semoga kita saling mendukung dan bertemu lagi di tahun yang akan datang’’.

Di dalam ucapan Fr. Simon menyampaikan rasa syukurnya kepada Allah dan juga Bapa Uskup dari Keuskupan Larantuka kerana memberi keizinan bagi Romo Lukas bersama Fajar Band untuk datang ke paroki ini. “Tuhan itu baik, kita datang dari berbagai suku dan bangsa. Kita selalu mendengar Sabda Tuhan bahawa Tuhan mahu menyelamatkan semua orang tanpa mengira asal usulnya. Keselamatan yang Tuhan bawa itu bersifat universal dan begitu juga Gereja. Gereja itu bersifat universal ertinya semua tanpa mengira suku dan bangsa setiap zaman, setiap masa. Sama seperti Tuhan menerima kita, begitu juga Gereja menerima kita tanpa mengira asal usul kita. Ketahuilah disini tidak mengira asal usul kita, dari Filipina, Sabah atau dari Indonesia sekalipun, kamu adalah warga Gereja dan juga warga Paroki St Dominic. Gereja mampu maju ke hadapan dan berkembang kerana kerjasama kamu semua. Maka marilah menyatakan kesatuan kita dengan bersama-sama merayakan ulangtahun ini”.
Bagi Pengerusi Komiti Pastoral Indonesia, Saudara Petrus Dalu merakamkan ribuan terima kasih kepada Bapa Uskup Fransiskus Kopong Kung bagi Keuskupan Larantuka kerana memahami dan mengambil berat tentang keinginan para migran dan perantau khususnya di Lahad Datu serta menghantar wakil iaitu Romo Lukas Laba Erap untuk mengunjungi paroki ini.
Kemeriahan perayaan ini diteruskan lagi dengan acara-acara pentas, sukan tradisi dan cabutan tiket bertuah. Acara pentas dimulai dengan iringan tarian dari kaum Filipino dan Kadazan seterusnya pemotongan reben oleh Fr. Simon dan Romo Lukas menandakan kerjasama sebagai umat separoki. Setelah itu, pertukaran baju tradisi diantara Fr. Simon dan Romo Lukas. Setelah paderi menukar pakaian tradisi, bunyi gong bersahut-sahutan mengiringi penari Hedung dan Seleng dari kaum Indonesia.

Para jemputan telah disambut oleh para belia yang mengenakan pakaian tradisi dari daerah masing-masing. Lagu Kebangsaan “Indonesia Raya” telah dimainkan tanda penghormatan. Sebuah lagu wajib iaitu “Mengheningkan Cipta” dimainkan untuk mengenang para pahlawan yang telah gugur di medan perang. 
Setelah selesai penghormatan bendera, acara dilanjutkan dengan pemotongan kek, persembahan pembuka acara “Tarian Rampai se-Nusantara” oleh Belia St. Dominic disusuli dengan acara-acara lain. Acara telah ditutup dengan doa penutup oleh Rev Father Simon lebih kurang jam 5 petang.

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent