Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Thursday, October 4, 2018

HARI ULANG TAHUN PROKLAMASI KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA KE-73 GEREJA KATOLIK ST. DOMINIC LAHAD DATU

Artikel oleh: Farnandes dan Komiti Pastoral Indonesia
Gambar oleh: SOCCOM SDC

Lahad Datu: 100 % KATOLIK – 100 % INDONESIA merupakan semboyan yang dicetuskan oleh Mgr. Albertus Soegijapranata, (seorang Rektor Apostolik dan menjadi pahlawan Katolik yang pertama dari Indonesia, 1896 -1963) kembali diperdengarkan oleh Uskup Agung dari Keuskupan Agung Ende Mgr. Vincentius Sensi Potokota dalam homilinya pada Misa Kesyukuran kunjungannya di Paroki St. Dominic, Lahad Datu pada 19 Ogos 2018, dan juga sempena Sambutan Hari Ulang Tahun Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia ke–73 pada perayaan Misa Kudus tersebut.
Mgr. Albertus Soegijapranata(gambar atas) pencetus slogan 100% katolik, 100% Indonesia
“Hari ini kita berkumpul untuk merayakan HUT Proclamasi RI ke-73. Memang tidak ada tema khusus yang ditawarkan kepada kita. Oleh kerana itu, saya menawarkan tema perayaan kita ini iaitu 100% Katolik dan 100% Indonesia. Tema ini adalah motto yang diangkat oleh Mgr. Albertus Soegijapranata, Uskup pribumi pertama Indonesia ketika beliau berbicara mengenai keberadaan dan tanggungjawab umat Katolik Indonesia dalam hubungannya dengan negara dan iman katolik. Motto ini masih tetap relevan sampai hari ini. Persoalannya, bagaimana kita menjadikan hidup katolik berkomuniti di Indonesia secara penting? Pertama, bersama warga lain kemajuan sebuah negara ditentukan oleh 4 faktor ini iaitu teknologi, ekonomi, hubungan antarabangsa dan etika moral. Kedua, bagi seorang katolik etika moral merupakan hal yang amat penting untuk melahirkan manusia yang bermutu dalam hal iman dan keperibadian. Inilah yang menjadi sumbangan komuniti katolik. Ketiga, inspirasi utama Komuniti Katolik Indonesia ialah motto 100% Indonesia, 100% Katolik. Motto ini adalah sebuah panggilan iman dan moral sekaligus kewajipan sebagai warga negara. Pertanyaannya: bagaimana kita mewujudkannya? Jawapan atas pertanyaan ini ditemukan dalam pesan Sabda Tuhan hari ini. Orang mengatakan bahawa ada banyak ke Roma. Demikian pula ada banyak jalan atau cara untuk memberikan jawapan. Salah satu hal yang dilakukan dalam Gereja adalah mendengar, mengerti, meresapi, percaya/yakin pada Sabda Tuhan".
Dalam Injil hari ini Yesus menyatakan diri-Nya sebagai Roti Hidup. Yesus mengatakan: “Akulah Roti Hidup yang turun dari surga. Jikalau seorang makan dari roti ini, ia akan hidup selama-selamanya. Roti yang Kuberikan untuk dunia”(Yoh 6:51). Kalau kita baca dalam konteks Proklamasi RI ke 73, tanggal 17 Agustus 2018, “Akulah Roti hidup untuk hidup Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) selama-lamanya. Ini harus menjadi keyakinan iman yang akan menjadi tenaga dalam/batin kita Komuniti Katolik Indonesia, bahkan Komuniti Katolik Sedunia termasuk Malaysia yang merayakan HUT Kemerdekaannya taggal 31 Agustus nanti”. 
Komiti Pastoral Indonesia di bawah naungan Paroki St. Dominic, Lahad Datu, yang di ketuai oleh Saudara Petrus Dalu, telah berjaya melancarkan Majlis kesyukuran HUT Proclamasi Kemerdekaan RI ke – 73. Kejayaan itu pasti tidak lepas dari sebuah usaha serta pengorbanan dan menjadi sebuah saat yang bersejarah iaitu kehadiran Uskup Agung dari Keuskupan Agung Ende, Mgr. Vincentius Sensi Potokota. Ini merupakan pertama kali Paroki St. Dominic mendapat kunjungan dari seorang Uskup Agung dari salah satu keuskupan di Regio Nusra (Nusa Tenggara), khususnya dari Ende, Flores, NTT, Indonesia. Atas kerjasama dari Komiti Pastoral Indonesia (KPI) Paroki St. Dominic bersama Romo Eduardo Raja yang memegang posisi ketua Komisi Pastoral Migran dan Perantau (KMP) Keuskupan Agung Ende.
Selanjutnya Fr. Simon mengucapkan syukur kepada Tuhan dan terima kasih yang teramat kepada Uskup Agung kerana sudi datang untuk melihat, mengalami dan merasakan secara langsung kehidupan umat katolik migran dan perantau di Sabah khususnya di keuskupan ini dan di paroki ini. Tambahnya: “Umat Katolik Indonesia yang ada di Paroki ini, jangan kamu berfikir bahawa paroki kamu ada di Flores atau di Toraja atau di daerah lain di Indonesia. Ketika kamu masih berada di sini, inilah paroki kamu, inilah paroki kita – saya tidak pernah menganggap kamu orang asing di paroki ini, kita semua adalah umat Katolik, kita adalah satu”. Akhirnya beliau mengucap terima kasih kepada KPI dan mengajak semua umat untuk bersama-sama bersukacita merayakan HUT Proklamasi Kemerdekaan RI bersama umat Katolik Indonesia.
Sdra. Bob Remon sebagai Pengerusi Penganjur Perayaan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia ke-73
Dalam ucapan Sdra. Bob Remon, beliau mengatakan syukur kepada Tuhan dan jutaan terima kasih atas kehadiran Uskup Sensi dan Romo Edu. “Syukur kepada Tuhan atas anugerah-Nya kepada kita semua kerana dapat merayakan Misa Kesyukuran sempena hari ulang tahun kemerdekaan Indonesia yang ke 73 di Gereja St. Dominic. Saya mewakili semua AJP Komiti Pastoral Indonesia dalam paroki St. Dominic merakamkan ribuan terima kasih terutama kepada Rev. Fr Simon Kontou paderi paroki, Rev. Fr Marcelinus Pongking pembantu paderi kerana terus menyokong dan memberi peluang kepada kami umat Indonesia untuk merayakan hari yang penuh bersejarah ini. Kami sangat bertuah kerana berada di paroki ini. Setinggi-tinggi penghargaan dan jutaan terima kasih kepada Yang Mulia Bapa Uskup Agung Mgr. Vincentius Sensi Potokota dari Keuskupan Agung Ende, Flores dan Romo Eduardo Raja kerana sangat menyayangi kami para Migran dan Perantau Flores Indonesia di Sabah khasnya Lahad Datu. Ini adalah bukti cinta kasih Allah kepada kita umat-Nya.” Beliau mengakhiri ucapan dengan berterima kasih kepada semua yang terlibat secara langsung atau tidak langsung dalam menjayakan perayaan sambutan ulang tahun ini. 
Dalam ucapan Uskup Agung Mgr. Vincentius Sensi, beliau mengungkapkan rasa syukur yang tak terhingga kerana dapat bertemu dengan semua umat Katolik di paroki St. Dominic khususnya Umat Katolik Indonesia yang menjadi migran dan perantau di paroki ini. “Saya di undang oleh umat Katolik Indonesia di sini untuk datang dan merayakan kesyukuran atas kemerdekaan Negara Indonesia dan bersama mereka berdoa bagi negaranya”. Ini sesuatu yang luar biasa, dan saya tidak sanggup mengungkapkan rasa bahagia saya sebagai seorang uskup” ungkap beliau. Tambahnya “Saya mengucapkan ribuan terima kasih kepada Rev. Fr Simon serta Fr. Marcellinus dan Komiti Pastoral yang ada di paroki ini atas cinta dan perhatian kepada semua perantau Katolik di Paroki ini terutama sekali kepada komunitas perantau yang datang dari Tanah Air Republik Indonesia yang hari ini kita syukuri ulang tahun Kemerdekaannya." 
Selesai Misa Kudus, para umat menjemput Uskup Agung, Romo Edu dan Fr. Simon untuk bergambar bersama sebagai kenangan. Acara pentas dimulakan sekitar jam 11.45 pagi dengan menjemput Uskup Agung Sensi, romo Edu, Fr. Simon dan tetamu yang diiringi oleh 3 tarian dari 3 etnik yang ada di Paroki St. Dominic. Tarian jemputan yang didahului oleh suku kaum Kadazan Dusun disusuli suku kaum Filipino dan suku kaum Flores, Indonesia. Setelah itu, Uskup Agung diminta untuk memotong pita sebagai tanda perasmian majlis. Uskup Agung Sensi dan Romo Edu juga dikenakan ‘Siga’ (topi tradisi dari suku kaum Kadazan Dusun) oleh Fr. Simon. Kemudian Uskup Agung Sensi mengalungkan sehelai selendang dari Flores dengan motif tenun khas Ende pada leher Fr. Simon. 
Para tetamu kemudian diiring masuk dengan tarian khas Ende oleh kanak-kanak sekolah Minggu bimbingan sdra Elton Susanto dan rakannya yang memegang bendera Merah Putih pada sisi kiri dan kanan barisan. Setelah tiba semua hadirin diajak berdiri untuk bersama-sama menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya diikuti dengan lagu Mengheningkan Cipta untuk mengenangkan jasa para pahlawan yang gugur di medan perang demi memperjuangkan kemerdekaan Republik Indonesia. Tarian pembuka tirai dipersembahkan dipanggil tarian “Mini Kolosal”
Tarian dari tiga etnik besar di Paroki St. Dominic yang disatukan. Tarian yang dipimpin oleh sdri. Maureen Joy Prudente Kinsung, Charlyn Aguanta Lava, sdra. Martinus Simon Sitam, Kristina Amun, Mariana Suprati dan Elton Susanto sendiri dengan 40 lebih penari ini membuat suasana semakin meriah. Tarian ini melambangkan kepelbagaian suku, tradisi dan budaya umat di Paroki St. Dominic. Salah satu persembahan yang paling menonjol adalah “Tarian Cerita Rakyat Nusantara”. Tarian yang diajar oleh Sdra. Ap Wisang ini menggambarkan kehidupan masyarakat Nusantara sehari-hari. Tarian yang menceritakan tentang mata pencarian masyarakat seperti bercucuk tanam, menenun, berkebun dan sebagainya diceritakan dalam bentuk tarian. Sukan tradisi juga tidak ketinggalan diadakan dan cabutan bertuah dengan hadiah menarik membuat umat semakin gembira merayakan kesyukuran atas kemerdekaan Indonesia. Acara kesyukuran HUT RI ini ditutup dengan doa penutup oleh Uskup Sensi sekitar jam 6 petang.

No comments:

Post a Comment

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent