Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Tuesday, October 23, 2018

BA JADI...? SYD5-LAH KITA!!!

Laporan: Fradely Brandon Amigo / Anna Teresa Peter Amandus
Gambar: Christina David, Lordkennylister dan ahli tim SYD5 yang telah mengikuti Kunjungan Hormat ini
SABAH YOUTH DAY KE-5 2020 – Kunjungan hormat tim SYD 5 dengan Bishop Julius Dusin Gitom, Uskup Keuskupan Sandakan dan Bishop Cornelius Piong, Uskup Keuskupan Keningau telah diadakan pada 9 Oktober 2018 di Bilik mesyuarat Keuskupan Sandakan dan 16 Oktober 2018 bertempat di Pusat Retret Nulu Sosopon Keuskupan Keningau masing - masing.

Kunjungan Hormat dengan Bishop Julius Dusin Gitom - Keuskupan Sandakan
Kunjungan Hormat dengan Bishop Cornelius Piong - Keuskupan Keningau
Sr. Dora Obod, fsic selaku Kordinator SYD5, menyampaikan sejarah dan rasional SYD5
“Dengan bertemakan aku ini hamba Tuhan terjadilah padaku menurut perkataanMu” Sr Dora Obod, fsic selaku kordinator SYD5 telah membentangkan sejarah , objektif dan rasional SYD5 kepada Bishop Julius Dusin Gitom dan Bishop Cornelius Piong.

Dalam kunjungan hormat tersebut, kedua - dua Bishop telah memberikan respon yang sungguh menyokong kepada tim SYD5 dalam pembentukan program yang dapat membangunkan iman para belia terutama sekali di zaman millennial ini. 

Bishop Julius Dusin Gitom, memberikan penekanan kepada alam sekitar agar topik ini dapat diselit dalam program SYD5. Ini merupakan salah satu realiti yang sedang dihadapi oleh bumi. Semakin lama bumi ini ketandusan 'kekayaannya' disebabkan oleh ketamakan manusia itu sendiri. Maka dengan adanya topik ini, para belia diingatkan dan perlu disedarkan untuk menjaga serta menghargai khazanah alam yang diberikan oleh Tuhan kepada umat manusia.

Bishop Cornelius Piong dalam harapannya, mengutarakan kepentingan untuk mengetahui sejarah kedatangan para misionaris di Sabah dan cabaran pelayanan yang mereka lalui. Bishop Cornelius dalam ulasannya, menyatakan bahawa muda mudi zaman ini sudah tidak mempunyai the heart / spirit of a missionary. Maka dengan adanya topik ini sebagai sebahagian dari program SYD5, diharapkan dapat menyedarkan kepada belia, bahawa mereka sangat penting dalam meneruskan pelayanan yang telah dimulakan oleh para misionaris terdahulu. Selain itu, Bishop Cornelius Piong juga menambah bahawa kepentingan bagi para belia untuk ada kesatuan, kesetiaan dan kekudusan Yesus Kristus yang menjadi tonggak utama dalam pelayanan.

Selain daripada itu kedua - dua Bishop juga telah dimaklumkan mengenai perjalanan Salib Belia yang akan diadakan selepas pelancaran SYD5 di Tawau pada 22 sehingga 24 Februari 2019. Turut diperbincangkan adalah hal - hal kewangan SYD5.

Tim SYD5 sungguh - sungguh berterima kasih dan menghargai kedua - dua pertemuan ini. Dengan ucapan harapan yang disampaikan, telah menyuntik semangat para tim penganjur SYD5 gabungan tiga Keuskupan di Sabah untuk mengorak langkah seterusnya agar SYD 5 pada kali ini menepati keperluan belia di zaman ini.

Kunjungan hormat tim SYD5 akan diteruskan dengan Paderi Paroki Limbahau dan Papar pada bulan November 2018 di Pace Bene, Papar. 
Bilik Mesyuarat Keuskupan Sandakan
Dewan Pusat Retret Nulu Sosopon, Keuskupan Keningau
Gambar kenangan bersama Bishop Cornelius Piong - Keuskupan Keningau
Bonding time in Sandakan

Persahabatan pemimpin -pemimpin belia ketiga - tiga Keuskupan di Keningau
Kepada para belia yang dikasihi, nantikan update SYD 5 dari masa ke semasa dari Tim SYD 5 2020!

No comments:

Post a Comment

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent