Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Wednesday, October 29, 2014

Upacara Penerimaan Sakramen Penguatan dan Pemberkatan Tapak Jualan Gereja St. Mark

Komiti Katekatikal,
Gereja St.Mark, Sandakan
Para Calon Penerima Sakramen Penguatan Bersama Pembimbing, Alice Aban
SANDAKAN :Tanggal 26 Oktober 2014 merupakan hari yang sangat bermakna bagi 37 calon penerima sakramen penguatan di Gereja St.Mark kerana mereka telah pun menerima Sakramen Penguatan pada hari tersebut. Mereka berasa amat bersyukur di atas pencurahan Roh Kudus melalui Pengurapan Minyak Krisma dan seterusnya bersiap sedia untuk menggalas misi menyebarkan cinta kasih Kristus walau di mana saja mereka berada.
Dalam homili, Bapa Uskup Julius menekankan kedua hukum yang tertulis dalam Injil Matius iaitu ‘Kasihilah Tuhan Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu.’ (Mat 22:37) dan ’Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri’ (Mat 22:39). Beliau menyeru semua umat untuk tekun berdoa agar dapat menuruti hukum yang terutama untuk mengasihi Allah Bapa di syurga di dalam setiap detik kehidupan kita walaupun berhadapan dengan pelbagai situasi mencabar di kehidupan masa kini. Seterusnya, beliau berkata, “..kita perlu mencintai dan menghargai diri kita sendiri terlebih dahulu agar dengan itu kita dapat lebih lagi mencintai di antara sesama kita..” Sebelum mengakhiri homilinya, Bapa Uskup menasihatkan para calon penguatan bahawa hari ini merupakan suatu permulaan kepada kehidupan baru dan gunakanlah buah-buah Roh Kudus untuk terus menjadi pelayan yang tetap setia kepada Kristus.
Sebelum Misa Kudus berakhir, Bapa Uskup mengucapkan tahniah kepada semua calon yang telah menerima Sakramen Penguatan dan mengucapkan terima kasih kepada para Ibubapa dan Penanggung atas dorongan dan sokongan kepada para calon. Juga tidak dilupakan para pembimbing yang memberikan tunjuk ajar kepada mereka.
Setelah Misa Kudus selesai, semua umat dan Bapa Uskup berkumpul bersama-sama untuk upacara pemberkatan dan perasmian tapak jualan sementara serta Jamuan Kesyukuran bersama para calon penguatan bersama umat. ‘Sulap’ atau pondok ini terletak di bahagian kanan hadapan gereja yang di dibina atas usahasama para umat setempat.
Ia dibina bagi menggantikan kawasan tapak jualan makanan dan minuman yang sebelum ini terletak di belakang gereja namun telah dirobohkan untuk memberi laluan kepada pembinaan bangunan baru. Umat berasa gembira dan bersyukur atas kerjasama yang ditunjukkan di antara sesama sehingga terbinalah sulap yang baru ini. Semoga kesatuan ini dapat diteruskan agar para umat dapat terus berkembang menjadi sebuah keluarga yang lebih besar lagi. Jamuan ini berakhir pada jam 2.30 petang.

Kesaksian Calon Penguatan

Handrison Yoseph
Sepanjang saya mengikuti kelas penguatan ini, saya banyak belajar tentang Sakramen Penguatan dan Roh Kudus. Sebelum saya mula mengikuti kelas penguatan, saya tertanya-tanya apakah maksud sakramen penguatan? Tetapi saya banyak memahami maksud sakramen penguatan setelah saya mengikuti kelas penguatan dan bertekad untuk melibatkan diri dengan lebih aktif dalam pelayanan dalam gereja. Saya percaya roh kudus telah membimbing saya untuk terus melayani dalam apa juga aktiviti gereja. Selepas saya menerima sakramen penguatan, saya berasa gembira dan sangat bersyukur dan berterima kasih kepada Yesus Kristus. Tidak lupa juga kepada Cikgu Alice yang banyak membimbing dan mengajar kami sepanjang kelas penguatan dijalankan. Sekian dan terima kasih. 

Florida Barek Suban
Sebelum saya mengikuti kelas penguatan, saya telah mengambil masa selama 3 tahun untuk mengikuti kelas pra-penguatan. Sepanjang tempoh itu saya kurang fokus dan tidak dapat memahami sepenuhnya topik yang diajar. Setiap penjelasan yang diberikan terlalu sukar difahami. Apabila saya mula mengikuti kelas penguatan, saya fikir setiap topik di kelas penguatan akan lebih sukar untuk difahami. Namun saya terus memberi perhatian sepenuhnya dan akhirnya saya dapati ianya mudah untuk difahami dan penjelasannya sangat ringkas dan tepat. Pengalaman saya mengikuti kelas penguatan lebih menyeronokkan walaupun ada masanya saya merasa berdebar-debar terutama sekali dalam persiapan untuk menerima sakramen penguatan. Saya berasa gembira dan bersyukur kepada Tuhan. 


No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent