Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Sunday, November 27, 2011

KATEDRAL SANDAKAN MULAKAN ADVEN DENGAN TATA MISA KUDUS YANG BARU

Uskup Julius menyampaikan mesej Adven 'berjaga-jaga, kita tidak faham bila kedatangan Tuhan'
KATEDRAL ST. MARY SANDAKAN. Mesej dari Bapa Uskup jelas dalam homilinya mengajak umat Katolik bersama menerima perubahan tatacara perayaan Ekaristi. Sahutan umat dalam Misa Kudus kini menggunakan terjemahan asli dari Bahasa Latin.

Dialog yang jelas ada perubahan adalah seperti sebutan "Tuhan bersama mu" akan di sahut oleh jemaat "dan bersama rohmu". Sahutan tersebut mempunyai maksud mendalam yang merujuk kepada pekerjaan Roh Kudus yang sama di dalam upacara Sakramen Pentahbisan, Pembaptisan dan Penguatan" jelas bapa uskup.
Misa Kudus Adven pertama dengan tatacara yang baru
"Kita mulakan penggunaan ini dalam masa adven yang merupakan tahun baru bagi Gereja", katanya. "Kita bermula dengan pusingan liturgi tahun B, sebaik saja perayaan Kristus Raja". Peristiwa ini bermesejkan Kristus sebagai Tuhan semesta alam raya.

Masa Liturgi Adven menandai masa persiapan rohani umat beriman sebelum Natal. Adven dimulai selepas Minggu Kristus Raja. Masa Adven berlangsung selama empat hari Minggu sebagai persiapan. Kata ‘adven’ berasal dari kata Latin ‘adventus’ yang bererti kedatangan Tuhan Yesus.  

Uskup Julius menyalakan lilin Adven. 
Lingkaran Adven yang melambangkan Tuhan yang abadi, tanpa awal dan akhir
Jemaat Katolik Katedral Sandakan menggunakan tata perayaan Ekaristi yang baru
di Minggu Adven yang pertama.
Bacaan Pertama ~ Kitab Yesaya 63: 16-17, 64: 1, 3-8
Bacaan Kedua ~ 1 Korintus 1: 3-9
Perwartaan INJIL. Markus 13: 33-37
Pelayanan koir Misa Kudus dengan imej dan jubah yang baru. Warna ungu menandakan warna Adven yang bermaksud penantian.
Musim adven membawa kita ke arah ulangtahun tentang kelahiran Yesus di Hari Raya Natal, dan kedatangan Yesus keduakalinya serta menanti Kristus di akhir hayat. 

"Maka itu, penantian kedatangan Kristus harus dilakukan dengan bijak dan kreatif. Ia adalah musim bagi umat memantapkan diri dari segi rohani, lebih mendekati Kristus. Sebelum ini, Gereja mengingatkan umat melalui pembacaan INJIL berkaitan dengan perumpamaan talenta. Semasa penantian, umat harus produktif, menggunakan anugerah masing-masing bagi kebaikan bersama' ,tegasnya.

Bapa Uskup mengakhiri homilinya, "penantian harus berjaga-jaga dengan bijak, kita tidak faham kedatangan Tuhan." katanya.

ds

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent