Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Friday, June 11, 2010

Situasi Kini Komuniti Indonesia di Paroki Holy Trinity, Tawau




FR. PHILIP MUJI, PEMBANTU PADERI PAROKI HOLY TRINITY, TAWAU:


1. Sebagai Pembantu Paderi Paroki, bagaimana anda melihat penglibatan Komuniti Pastoral Indonesia (KPI) di paroki anda? Bagaimana hubungan antara ahli KPI dengan masyarakat tempatan? 

Pada 12 Mac 1992 (berdasarkan buku laporan KPI), KPI telah menandakan yang paling mengesankan dalam sejarah Paroki Holy Trinity Tawau ketika mereka rasmi ditetapkan sebagai Komuniti Pastoral di Gereja. Tujuan awal dan halatuju KPI adalah untuk melayani komuniti Katolik Indonesia di Tawau. Tahun demi tahun, dengan dedikasi dan komitmen untuk mengambil bahagian dalam pelbagai kegiatan gereja, KPI telah diintegrasikan dengan masyarakat lain di paroki. Mereka secara aktif terlibat dalam program Pastoral Paroki seperti masyarakat lain. Hubungan dengan lain-lain ahli gereja sangat menggalakkan. Saya meramalkan bahawa mereka boleh bekerjasama dengan satu sama lain tanpa masalah. Umat tempatan melayan mereka sebagai rakan setara dalam apa pun penglibatan di Paroki. Tambahan lagi, seorang dari kalangan mereka telah dilantik sebagai wakil KPI di Majlis Pastoral Paroki (MPP) Holy Trinity.

2. Pada ketika ini, dengan cara apakah Gereja menjangkau komuniti ini? 


Pada dasarnya, 90% dari chapel stesen luar di Paroki Tawau adalah Timor-Indonesia. Kami mempunyai jadual lawatan stesen luar bulanan untuk masing-masing chapel baik oleh Pelayan Komuni untuk melakukan ibadat sabda atau saya sendiri untuk melakukan Misa Kudus. Selain itu, kami juga akan melakukan pembentukan iman yang berterusan  untuk memenuhi keperluan mereka. 

3. Apa rancangan lain paderi untuk membantu atau menjangkau komuniti ini? 

Selain pembentukan iman yang berterusan seperti seminar dan program Inisiasi Kristian Dewasa (IKD)  mingguan, kami juga merancang untuk menganjurkan lebih banyak Perkongsian Alkitab melalui penglibatan dalam Komuniti Kristian Dasar (KKD). Ini khasnya bagi mereka yang mempunyai sejumlah besar umat dan berhampiran dengan gereja utama.

4. Apakah antara masalah yang mereka hadapi dalam kehidupan mereka? 

Cabaran mereka bervariasi. Satu atau dua contoh jelas ialah pertama, mereka yang biasanya bekerja secara syif dan masa yang panjang telah menghalang mereka untuk terlibat aktif dalam kegiatan gereja. Kedua, paspot yang tamat tempoh tidak dapat diperpanjang kerana pelbagai sebab yang tidak dapat dielakkan. Jadi, ini akan banyak mempengaruhi kehidupan mereka dan akhirnya menjadi pendatang haram. 

5. Apa yang paderi harapkan bagi komuniti ini di masa depan? 

Gereja adalah umat Allah, dibaptis dan dimasukkan ke dalam dirinya. Secara konkrit, tempat atau bangunan di mana orang datang bersama-sama dari iman yang sama untuk motif yang sama - iaitu, untuk melayani Tuhan. Secara peribadi, saya ingin melihat semua masyarakat di paroki boleh berjalan bersama dalam iman sebagai satu keluarga besar. Menjadi seorang Kristian bererti menjadi pengikut "Kristus", yang telah menempatkan di fikiran dan jiwa dalam Kristus, orang yang dipenuhi dengan kasih dan kebaikan Kristus dan dengan sesama, orang melakukan semua yang benar-benar penting pada pandangan Kristus. Dengan kata lain, orang yang selalu mencari Kerajaan Allah dalam hidup, bekerja dan rekreasi. Saya merasa bahawa setiap komuniti, dan juga lebih penting dalam perancangan dan aktiviti di paroki, semua harus selalu FOKUS SEMULA terhadap penegasan dan visi tentang keperluan pastoral mengenai apa yang Tuhan inginkan untuk komuniti paroki. Selain itu, saya juga ingin melihat bahawa umat (termasuk di stesen luar) akan diperlengkapi dengan pengetahuan, ajaran sosial isu gereja melalui pembentukan iman secara berterusan.



GABRIEL NUNANG (KETUA KPI):



1. Apakah antara sebab-sebab utama bagi migran dari Indonesia datang ke Tawau?)






Kebanyakan umat Indonesia datang ke Tawau untuk mencari sumber rezeki. Peluang pekerjaan dengan gaji yang lumayan yang terdapat di Tawau meningkatkan kedatangan para imigran Indonesia. Selain itu, kaum keluarga yang sudah lama datang ke Tawau pasti akan mempengaruhi kedatangan ahli keluarga yang lain.






2. Apakah perasaan para ahli komuniti mengenai keadaan hidup di Tawau, khususnya di Paroki Holy Trinity sebagai seorang Katolik? Bagaimana penerimaan komuniti tempatan terhadap para ahli Komuniti Pastoral Indonesia (KPI)?






Saya berasa sungguh gembira kerana diberkati dalam setiap usaha dan pelayanan di gereja mahupun di luar gereja. Iman saya mulai bertumbuh walaupun terdapat pelbagai masalah dan cabaran yang timbul. Manakala komuniti tempatan tetap menyokong dan menerima kami sebagai anggota gereja dan berjalan bersama dalam pembangunan gereja Allah. Kami juga mudah berkomunikasi memandangkan Bahasa Indonesia dan Bahasa Melayu tidak jauh berbeza.






3. Apakah penglibatan utama KPI di paroki ini?






(i) Melayani dan membantu umat Indonesia dalam setiap perkara terutamanya berkaitan hal perkahwinan di mana kami bekerjasama dengan konsul








(ii) Menjaga kebajikan umat Indonesia cth: sakit/meninggal dunia (bantuan kewangan akan diberikan jika tiada saudara mara atau terlalu miskin)










(iii) Menyokong setiap aktiviti dan program paroki






4. Apakah bentuk sokongan/bantuan yang komuniti anda dapat dari Gereja?






(i) Sokongan moral dan doa daripada para paderi – walaupun kami merupakan pendatang asing, tetapi Gereja memberi layanan yang sama yang tidak berat sebelah





(ii) Bantuan kewangan – ajk/komiti kawasan setiap stesen luar dipertanggungjawabkan dalam hal ini



(iii) Memberi dorongan dan tunjuk ajar dalam membina kesatuan umat Indonesia – menjalankan/mengaturkan taklimat/ceramah untuk memberi pengetahuan kepada umat Indonesia untuk pergi ke saluran yang betul contohnya TENAGANITA dan ICMC




(iv) Bersama merintis usaha yang berterusan untuk menjaga kebajikan umat Indonesia






5. Selaku Ketua KPI, kehidupan yang sebagaimanakah yang anda harapkan untuk komuniti anda pada masa akan datang?)






(i) Pihak gereja dapat menyokong usaha-usaha KPI





(ii) Pihak gereja terus prihatin untuk membantu meringankan beban kebanyakan warga Indonesia dari segi:-



(a) hal ehwal perkahwinan




(b) hal ehwal dokumentasi





(c) menjaga hak kaum buruh




(d) persekolahan anak-anak (kini hanya dibenarkan bersekolah di sekolah swasta – yuran mahal)


DSsj

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent