Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Friday, February 17, 2012

YOUTH LEADER'S CAMP 2012

"Am I Ready to offer myself to you, Jesus"
Hari Ketiga 'Youth Leader's Camp' dimulakan dengan Doa Pagi - Divine Office (Ibadat Harian) yang dipimpin oleh Sr. Rusiah Garuk.



Selepas sarapan pagi peserta dihidupkan dengan Time of Life dan RECAP yang dikendalikan oleh Tim Kerasulan Belia Paroki Katedral St Mary, Sandakan. RECAP adalah sesi dimana para peserta diingatkan semula mengenai program-program yang dijalankan pada hari kelmarin. RECAP disampaikan secara lakonan.

"I'm Singing in the rain, just singing in the rain. What a glorious feeling. I'm Ha Ha happy again! Ari Chi Cha, Ari Chi Cha, Ari Chi Cha Cha...."

Personal Development Plan (PDP) sudah pun diperkenalkan kepada para peserta dari hari kedua dan sedikit sebanyak telah dipraktikkan dengan menyediakan PDP mereka masing-masing. Sesi ini sangat baik kerana ia mengalakkan peserta untuk melihat kembali peribadi mereka sebagai yang melayani, melihat aspek-aspek dalam hidup yang perlu dibentuk dan diperbaiki, membawa harapan dan impian mereka dalam renungan serta doa, mengongsikan perjalanan mereka kepada teman-teman seperjuangan, dan lebih mengenali kehendak sebenar hati sebagai seorang yang melayani.

Roselinah sekali lagi membawa para peserta untuk buat perkongsian dalam kumpulan kecil mengenai matlamat hidup yang mereka telah tetapkan didalam PDP mereka dan pengalaman semasa menyediakan PDP masing-masing.

Soalan - soalan perkongsian:
1. Apakah pengalaman saya melihat matlamat yang saya tetaplan tahun ini?
2. Apakah yang mengembirakan saya?
3. Apakah masih terdapat halangan?
4. Apakah yang dapat membantu saya?


Selesai perkongsian, tiba masanya para peserta menyerahkan PDP mereka dihadapan altar, sebagai tanda penyerahan kepada Tuhan agar PDP ini dapat dilaksanakan atas berkat Tuhan. 

Dalam keadan hening Roselinah menjemput para peserta untuk menyuarakan satu perkataan yang mengambarkan matlamat atau perasaan mereka.


"Am I Ready to offer and commit to my Personal Development Plan this year?" Soalan yang mencabar peribadi setiap peserta yang hadir. Ini adalah kerana cabaran yang paling sengit adalah diri - sendiri. Sememangnya PDP hanya satu cara untuk membantu namun pelaksanaannya adalah dari diri peserta itu sendiri.

"Iman tanpa perbuatan adalah mati!" Yakobus 2:17

Penyerahan PDP dihadapan altar dilakukan mengikut paroki dengan iringan lagu "Ku masuk ruang Maha Kudus". Sementara peserta mendoakan PDP mereka, peserta - peserta dari paroki lain akan turut bersama berdoa dan mendoakan mereka.

Kerasulan Belia Paroki Katedral St Mary, Sandakan

Kerasulan Belia Paroki St Dominic, Lahad Datu

Kerasulan Belia Paroki Holy Trinity, Tawau

Kerasulan Belia Paroki St Martin, Telupid
"Into your hands I commit again, With all I am, for you, Lord..." 

Gambar kenangan bersama Roselinah Francis - "You are beautiful and we keep you in our hearts."


Cenderakenangan kepada Sr. Rusiah Garuk, Roselinah Francis dan Sr Marysia Malating
Tea break - bersantai sambil mengeratkan silaturahim antara sesama



Youth Leader's Camp 2012 hari ketiga ini diteruskan dengan perkongsian dari Saudara Theodolfo Rosalia Jr. Beliau seorang yang bergiat aktif dalam pelayanan dan pernah melayani sebagai belia sejak tahun 1980an dan masih berjalan seiringan dengan belia - belia sehingga kini.

"Tidaklah demikian diantara kamu. Barangsiapa ingin menjadi besar diantara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu, dan barangsiapa ingin menjadi yang terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hamba untuk semua. Kerana Anak Manusia juga datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawaNya menjadi tebusan bagi banyak orang." Markus 10:43-45


"Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.' Yoh 3:16

Yesus merupakan 'Jambatan' diantara manusia dengan Allah Bapa disyurga. Dia merupakan jalan ke arah Allah Bapa (Yoh 14 : 1-6). Yesus selalu pergi dimana adanya orang ramai (Lk 9:6) dan berjumpa dengan mereka. Yesus selalu merantau dari satu tempat ke tempat yang lain. Yesus membina hubungan dengan orang ramai tanpa syarat. Ini dapat diilustrasikan dalam cerita dimana Yesus bertemu dengan wanita Samaria (Yoh 4:1 - 46). Yesus juga selalu mengambil masa untuk Bapanya. Melalui berdoa, Yesus sentiasa membaharui kefahaman tentang tujuan Ia datang ke dunia, rancangan dia dan kebolehan yang ada padaNya.

Sama seperti Yesus, para pemimpin juga adalah 'Jambatan' diantara belia dengan Yesus. Seorang pemimpin belia harus pergi dimana belia - belia berkumpul, berjumpa, berkongsi dan mendengar pengalaman hidup mereka dan seterusnya membina hubungan dan mengongsikan persahabatan kita dengan mereka tanpa memberikan syarat. Sebagai pemimpin kita tidak boleh melakukan pelayanan atas dasar tenaga dan kekuatan manusiawi kita semata - mata. Kita perlukan Yesus dan berdoa adalah cara terbaik untuk berhubung dengan Yesus agar pelayanan itu dilaksanakan seturut kehendakNya.

Small group sharing

Pada sebelah petang Youth Leader's Camp di hari yang ketiga diteruskan dengan Team Building 2 yang dikendalikan oleh Saudara Arturo @ Rikkie. Team Building kali ini lebih mencabar apabila semua perserta terpaksa mejalankan aktiviti tersebut dengan mata tertutup.

Dua belia dipilih menjadi ketua dan ketua ini perlu mencari seramai kawan yang boleh untuk membentuk segi tiga.
Proses penbentukan segi tiga mengambil masa yang panjang bergantung kepada kecekapan si ketua. Bermacam - macam karenah yang boleh dilihat dalam aktiviti ini. Ada yang tidak tahan, ada yang menunggu sahaja, ada yang mengambil inisiatif untuk mencari teman lain dan ada yang bertanya. Namun aktiviti bertukar rupa apabila Rikkie membuat arahan untuk semua peserta bergabung dan membentuk segi tiga yang besar. Disinilah wujudnya ramai yang ingin menjadi ketua dan masing - masing memberi arahan kepada teman - teman yang lain, semuanya berusaha membentuk segi tiga. Akhirnya tidak berjaya juga.

Segi tiga yang tidak terbentuk.
'Act It Out' - Satu lagi aktiviti yang mencabar para peserta. Arahan akan diberikan dan setiap kumpulan perlu melakonkan 'arahan' tersebut.
 
Sesi perkongsian bagi Team Building 2.
"What makes a good Leader?" Begitulah tajuk sesi yang disampaikan sekali lagi oleh Saudara Theodolfo Rosalia Jr. Dalam sesi ini beliau telah mengongsikan mengenai karunia. Setiap pemimpin telah diberikan karunia - karunia yang berbeza - beza dan seorang pemimpin yang baik adalah seorang yang menggunakan karuanianya itu dalam pelayanannya. Karunia adalah anugerah Tuhan. Tidak ada jumlah latihan atau pengalaman yang boleh disamakan. Ianya tidak boleh dituntut dan di beli. Ia diberi dari kemurahan Tuhan.

“Demikianlah kita mempunyai karunia yang berlain-lainan menurut kasih karunia yang dianugerahkan kepada kita: Jika karunia itu adalah untuk bernubuat baiklah kita melakukannya sesuai dengan iman kita. Jika karunia untuk melayani, baiklah kita melayani; jika karunia untuk mengajar, baiklah kita mengajar; jika karunia untuk menasihati, baiklah kita menasihati. Siapa yang membagi-bagikan sesuatu, hendaklah ia melakukannya dengan hati yang iklas; siapa yang memberi pimpinan, hendaklah ia melakukannya dengan rajin; siapa yang menunjukkan kemurahan, hendaklah ia melakukannya dengan sukacita” Rom 12 : 6-8

Saudara Theodolfo juga telah mengongsikan perbezaan antara kerja dan pelayanan. Apabila pemimpin belia memperlakukan pelayanan itu sebagai kerja, pelayanan itu tidak ada sukacita, pelayanan itu adalah terpaksa, pelayanan itu adalah penat dan pelayanan itu hanya tertumpu pada kejayaan semata - mata. Maka apabila keadaan tidak seperti yang diinginkan, mereka akan kecewa dan berhenti melayani.

Sekiranya pelayanan itu dijadikan pelayanan yang lahir dari hati kerana Tuhan Yesus, pelayanan itu ada sukacita, kekuatan, pemimpin lebih berkomited dan kesetiaan adalah segalanya.

"Tuhan tidak ingin kita merasa terikat kepada sesuatu kerja, tetapi Dia ingin agar kita merasa gembira dan setia kepada-Nya dalam sesuatu pelayanan."
Pada akhir sesi, Saudara Theodolfo memberikan kesimpulan menjadi pemimpin yang baik:

1.Kepimpinan yang baik dicapai apabila kepimpinan itu dapat membekalkan generasi akan datang dengan kebijaksanaan, pengetahuan, sumber kerohanian untuk melayani generasi mereka.
 
2.Kepimpinan bukanlah tentang KUASA atau MENGUASAI.

3.Kepimpinan adalah inspirasi, BUKAN mendominasi orang.
4.KEPIMPINAN adalah membantu orang lain untuk mencapai iman dan visi Kristus dalam jiwa mereka, mengetahui cinta kasih , keampunan dan belas kasih Yesus.

5.Salah satu anugerah yang terbaik pemimpin dapat berikan kepada orang lain adalah Harapan, kita tidak dapat memberi iman atau kasih.

6.Melayani untuk memuliakan Tuhan: 
 
Matt. 5:16 Demikianlah hendaknya terangmu bercahaya di depan orang, supaya mereka melihat perbuatanmu yang baik dan memuliakan Bapamu yang di surga

Gambar kenangan bersama Saudara Theodolfo Rosalia Jr.
Airene Anne, Koordinator Kerasulan Belia Paroki Katedral St. Mary, Sandakan menyampaikan cenderakenangan kepada Saudara Theodolfo Rosalia Jr.

Sesi dijalankan dalam Kapela Katedral St Mary, Sandakan
 
Sesi terahkir bagi Youth Leader's Camp pada malam hari ketiga ini adalah "Prayer and Silence - Why Important?" yang disampaikan oleh Sr Lilian Unsoh, Pembantu Penasihat Rohani bagi Tim Kerasulan Belia Keuskupan, Sandakan.

Dalam sesi ini Sr Lilian memberi penekanan terhadap kepentingan untuk berdoa dan hening. Hanya melalui doa dalam keadaan yang hening membantu kita untuk lebih mendengar suara Tuhan dan merasakan kehadiranNya. Ia juga membantu kita untuk berehat seketika dari kesibukan dan kebisingan hidup harian. Yesus sendiri bersama rasul-rasulnya pergi mencari tempat yang sunyi untuk berehat (Markus 6:31).
 

Sebagai yang melayani, terutama sekali pemimpin - pemimpin belia, kita perlu diperbaharui dan disegarkan. Seperti yang disampaikan oleh Saudara Theodolfo, doa membantu kita mendengar bisikan Tuhan, kehendakNya dalam pelayanan kita dan semestinya kita tidak boleh melakukan misi Tuhan dengan tenaga manusiawi kita. Kita perlukan bantuan dari Dia yang memanggil dan mengutus kita untuk melayani.

Yesus sendiri mengajar kita untuk berdoa kerana doa Yesus bertahan dalam misinya. Dalam Markus 14:32-42, Yesus menunjukkan kemanusiaannya. Saat inilah Yesus berdoa sebagai seorang manusia. Sememangnya sukar untuk dibayangi keadaan Yesus disaat - saat kematiannya. Namun Dia telah memberikan contoh yang baik buat kita semua.


Sesi ini diakhiri dengan Adorasi.


To be continued...

No comments:

Post a Comment

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent