Search This Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Friday, October 30, 2015

'Kegiatan Ini Membuka Harapan Untuk Kerjasama Yang Lebih Baik' oleh Sr Theresia Anita Yuniastuti RGS

Disusunatur oleh DS
dan foto oleh G. Bell
Sr Theresia Anita Yuniastuti RGS dari Keuskupan Ruteng, Flores NTT Indonesia, seorang biarawati Kongregasi Sister Gembala Baik terlibat dalam Pemberdayaan Perempuan dan Anak selama 2 tahun.
Memandangkan bahawa saya terlibat secara langsung dengan keluarga migran di Ruteng, Flores, saya diutus oleh Provinsial RGS Indonesia untuk hadir dalam pertemuan ini. Saya juga berpeluang menyampaikan sesi tentang, 'Impak migrasi terhadap keluarga.'
Acara ini bermanfaat kerana boleh bertemu dan berdialog bersama banyak pihak yang peduli dengan migran. Saya juga mengetahui kondisi para buruh migran-perantau di lokasi tujuan. Hal ini menjadi sarana untuk mengenal situasi migran-perantau baik di tempat asal juga di tempat tujuan. Kegiatan ini membuka harapan untuk kerjasama yang lebih baik.
Satu dari aspek yang sungguh baik ialah banyak diskusi dan mendengarkan pengalaman baik hidup dalam perantauan maupun dalam karya penjangkauan. Pertemuan bersama komuniti sangat berguna kerana boleh berelasi secara dekat.
Saya terharu dengan cara yang amat baik dengan penerimaan kami sebagai perwakilan. Penglibatan awam juga memberangsangkan. Semangat sedemikian harap dapat dilanjutkan.
Harapan saya ialah kegiatan ini dapat dilanjutkan dan melibatkan lebih banyak pihak terutama pihak yang memiliki wewenang untuk mengambil keputusan hadir dalam pertemuan yang seterusnya.    

'Mari Kita Ciptakan Hari Baru, Pantang Surut, Kita Melangkah.' oleh Ibu Romana Moi

Disusunatur oleh DS
dan foto oleh G. Bell
Ibu Romana Moi dari Keuskupan Agung Ende Flores, wilayah asal, bekerja sebagai Ketua Credit Union (CU), Ratna dan melayani di JPIC Migran Perantauan Gender dan Pemberdayaan Perempuan sejak 2003.
Pertemuan ini amat baik kerana dapat membangun pemahaman dan persepsi yang sama dalam pelayanan antara keuskupan. Banyak hal yang saya petik daripada sahabat-sahabat Yesus yang berada dalam perantauan.
Di antaranya ialah kegembiraan dalam kasih Tuhan yang nampak pada wajah-wajah migran-perantau. Kegembiraan ini menjadi sangat kental kerana disatukan dan dipersembahkan kepada Tuhan dalam perayaan Ekaristi baik di Gereja maupun di Komuniti.

Selain kegembiraan yang nampak juga tersembunyi kegelisahan di wajah para migran-perantau oleh kerana masalah pendidikan anak-anak mereka dan masalah pengurusan dokumen maupun perpanjangan dokumen yang selalu menjadi makanan empuk para agen.
Akhirnya, para sahabat Yesus hanya ada kasih dan pengampunan. Mari kita ciptakan hari baru, pantang surut, kita melangkah.

'Pertemuan Ini Membuka Wawasan Saya....' oleh Sr Albina Ifi SSpS

Disusunatur oleh DS
dan foto oleh G. Bell
Sr Albina Ifi SSpS, seorang religius Kongregasi Sister Misi Abdi Roh Kudus adalah Ketua Komisi Migran Perantau di Keuskupan Tanjung Selor, wilayah transit. Beliau hadir atas undangan pihak penganjur melalui Mgr Yustinus Harjosusanto MSF, Administrator Apostolik Keuskupan Tanjung Selor.
Pertemuan ini membuka wawasan saya akan begitu banyak realiti yang dialami para migran-perantau teristimewa melalui sharing-sharing dan diskusi-diskusi yang dilalui.


Dari kiri : P. Antonio OMI, Sr Albina SSpS dan Romo Meus CSsR
Pertemuan ini sangat luar biasa, saling memperkaya satu sama lain dari segi pendekatan penjangkauan dan mengambil peduli para migran. Malam Kebudayaan menghidupi 'dalam kepelbagaian kita adalah satu.'
Saya semakin tahu dari dekat bagaimana perjuangan migran-perantau di tempat kerja masing-masing. Saya terpegun atas kesetiaan mereka untuk terus membawa Yesus dalam hidup.

Harapan saya, semoga dengan pertemuan ini semakin memudahkan kita untuk selalu menjalin komunikasi, berbagi sharing tentang karya pastoral dengan kaum migran-perantau. 
Saya doakan para migran-perantau semakin terlibat dalam kehidupan menggereja, baik di wilayah transit mau pun tujuan.

'Kini Saya Lebih Memahami Realiti Sebenar Kehidupan Golongan Para Migran-Perantau' oleh Sdra Pisius

Disusunatur oleh DS
dan foto oleh G. Bell
Sdra Pisius Danny Timothy dari Keuskupan Sandakan adalah seorang pekerja sosial dengan Pusat Kebajikan Good Shepherd (PKGS) dalam skop kanak-kanak dan komuniti. Beliau menyertai pertemuan pastoral ke-IV ini berdasarkan penglibatan secara langsung dalam pelayanan anak-anak migran-perantau mengenai hak-hak asasi kanak-kanak.
Sdra Pisius berkata, 'Pertemuan ini telah memberi saya satu gambaran luas mengenai isu migrasi. Kini, saya lebih memahami realiti sebenar kehidupan golongan migran-perantau terutama mengenai cabaran / kesulitan hidup yang mereka perlu lalui.'
Dia juga agak senang kerana pertemuan ini mampu membentuk dan membangun satu jaringan kerjasama yang lebih erat dan meluas bagi menangani isu-isu migran buruh-perantau. Jaringan ini meliputi ketiga-tiga wilayah; asal, transit dan tujuan, mewujudkan satu sistem sokongan yang otentik yang mampu menjangkau kepada migran dengan efektif.
Sesi dialog memberi peluang kepada migran buruh-perantau meluahkan isi hati mereka dalam banyak hal yang perlu perhatian dan bantuan dari Gereja. Hidup berkomuniti seperti dalam basis jelas menunjukkan bahawa banyak hal boleh diselesaikan bersama. 
Saya syorkan lebih ramai muda-mudi diberi peluang untuk hadir bersama. Pendedahan awal tentang migrasi akan membolehkan mereka lebih memahami realiti hidup perantau. Ini akan berubah persepsi mereka terhadap migran, dilihat dari konteks Gereja.

'Saya Tertarik Dan Tersentuh.......' ~ Sharing Daripada Ibu Rostan Dari Ruteng, Flores

Disusunatur oleh DS 
dan foto oleh G. Bell

Ibu Roberta Stanislia Mutis @ Rostan, seorang guru di Ruteng, Flores, NTT Indonesia telah berkecimpung sebagai partner Kongregasi Gembala Baik selama sepuluh tahun. Beliau diberi peluang ikut serta dalam Pertemuan Pastoral Ke-IV kerana dia merupakan salah seorang tim / mitra perutusan Gembala Baik.
'Pendedahan ini benar-benar membuat saya lebih memahami tentang migrasi agar saya dapat melayani dengan baik. Pertemuan seumpama ini amat bermanfaat kerana ia meliputi ketiga-tiga wilayah; asal, transit dan tujuan. Ia juga melibatkan banyak pihak yang punya komitmen dengan buruh migran - perantau.'
Pertemuan ini telah memberi saya peluang bertemu dengan saudara sekampung di perantau dan membolehkan saya memahami persoalan dan permasalahan  mereka.


'Saya amat berbahagia kerana rata-rata para migran sedar tentang kepentingan pendidikan bagi anak-anak mereka yang merupakan asas memperoleh pekerjaan yang lebih menjaminkan. Hidup cara berkomuniti seperti dalam basis sudah tentu dapat menyatupadukan mereka menangani persoalan hidup, kususnya di perantauan.'
Saya tertarik dan tersentuh dengan malam kebudayaan; penyertaan pelbagai ethnik mencerminkan Gereja Katolik benar-benar Gereja Universal, amat unik dan amat indah. Semoga ciri ini akan berkekalan demi kemuliaan Tuhan.
Saya berharap semua pihak dapat mengimplementasikan hasil tindak lanjut di keuskupan masing-masing serta membangunkan networking membantu teman-teman para perantau.

Pengalaman Yang Saya Lalui Dalam Pertemuan Pastoral Ke IV Oleh Sdra Aloysius Leyn

Disusunatur oleh DS
dan foto oleh G. Bell
Pertemuan Pastoral Tripartit Ke IV di antara wilayah asal, transit dan tujuan di Pusat Keuskupan Sandakan pada 19hb - 22hb Oktober baru sahaja selesai. Penyertaan seramai 82 perwakilan; para paderi, religius dan pemimpin awam dari ketiga-tiga wilayah amat memberangsangkan. Pertemuan 4 hari telah merapatkan perhubungan antara perwakilan dari 6 keuskupan/agung; dua dari wilayah asal, 1 dari wilayah transit dan 3 dari wilayah tujuan dan telah menghasilkan tindak lanjut sepakat yang akan memanfaatkan para buruh migran - perantau.
Sdra Aloysius Leyn, berhijrah dari Flores ke Sabah sejak 35 tahun yang lalu. Berumur dalam pertengahan 50'an, beliau bergiat aktif dalam Komiti Pembangunan Insan Paroki (KPIP) St Dominic, Lahad Datu sebagai timbalan pengerusi.
Aloysius adalah seorang buruh migran-perantau. Pernah bekerja di beberapa tempat sebagai tukang tumbang kayu kertas, di perkebunan koko, tukang cat dan pemandu. Pada mulanya, dia dieksploitasikan oleh majikan dan mengalami kesulitan ke Gereja. Bagi beliau, segala kesusahan hidupnya adalah dorongan dan ujian. Tuhan sentiasa menyertai keluarganya. Kini beliau bersama keluarganya menetap di Lahad Datu, hidup dengan tenang dan dianugerahkan 5 orang anak; 3 lelaki dan 2 perempuan.
Beliau amat bersyukur kerana diberi peluang menghadiri pertemuan tersebut yang melibatkan 6 keuskupan. Dia berkata, 'Pertemuan ini amat perlu agar sama-sama menerokai dan mencari jalan penyelesaian terhadap masalah buruh migran-perantau di wilayah masing-masing.'
Pertemuan ini sungguh-sungguh praktek, kerana selain mendengar keluhan serta rintihan mereka tentang kesulitan hidup migran, perwakilan berpeluang bertemu, muka-ke-muka dengan para migran di lapang melalui sesi dialog di Gereja St Mark dan kunjungan ke basis-basis.

Bagi teman-teman-ku, migran buruh-perantau, 'Tangan Tuhan Mahakuasa kiranya menyertai para migran-perantau seperti kami berharap kepada-Mu, sebab Engkaulah kubu pertahanan kota benteng-ku.'
'Saya berdoa agar pertemuan ini akan mencapai matlamatnya dengan terhasilnya tindak lanjut yang lebih terfokus, teratur dan mantap.'

5 Romo Dari Indonesia Rayakan Bersama Misa Kesyukuran di Gereja St Mark, Sandakan

Artikel oleh DS dan 
foto oleh G. Bell L.
Sandakan : Satu Misa Kesyukuran buat komuniti Indonesia telah dirayakan pada 23hb Oktober 2015 di Gereja St Mark, 20 km dari bandar Sandakan. Misa tersebut diselebrankan oleh Romo Meus CSsR dari Keuskupan Tanjung Selor bersama dengan Romo Lukas, Romo Laurencius, Romo Nikolaus dari Keuskupan Larantuka, Flores dan Romo Eduardus dari Keuskupan Agung Ende, Flores. 

Lebih dari 700 umat Katolik, kebanyakan dari Pulau Flores NTT Indonesia dalam pakaian tradisi mereka, telah membanjiri Gereja St Mark. Turut hadir ialah perwakilan religius dan awam pertemuan pastoral ke IV, dari Indonesia, Sr Catharina rgs, Provincial Leader, Sr Theresia rgs, Ibu Romana Moi dan Ibu Rostan. Sr Maria rgs dari Sandakan, wilayah tujuan dan Sr Lidwina rgs yang akan berpindah ke Indonesia setelah melayani di sini buat 4 tahun juga hadir bersama.  
Dalam kata-kata pembukaannya, Romo Meus memanjatkan syukur kepada Tuhan kerana berpeluang beribadat sebagai satu komuniti besar dalam gereja ini. Beliau berkata, 'Kami ingin menegaskan bahawa Tuhan ada bersama kita yang membimbing dan mendampingi baik yang dari Sabah mahupun dari Indonesia dan Filipina. Saya mau menegaskan bahawa Allah mengasihi kita dalam apa juga situasi.'
Khotbah misa tersebut disampaikan oleh Romo Nikolaus yang mengatakan bahawa hari ini istimewa bagi semua yang hadir kerana hari yang diperkenankan Allah bagi kita. Kita daripada  pelbagai latar belakang kehidupan, Allah sendiri yang mengumpul kita semua untuk mempersembahkan hidup dan akhirat kita. Kehidupan kita tidak hanya tertumpu dari hal-hal positif. Sebagai manusia pasti ada kelemahan dan kekurangan.
Pada titik batas ini, ketika kita hadir melangkah di hadapan gereja, Allah telah  menyambut kita dengan sukacita. Sebagai tanda alam yang memberikan kepada kita untuk melihat, kemampuan kita berbeza. Apakah kita mendengar itu secara lurus dan terang? Atau kita melihat dengan kaca mata keburukan. Kalau lihat dengan positif jadi semua yang dilihat baik tetapi jika dilihat dari perspektif negatif pasti tidak ada yang baik akan muncul.
Para perantau mengalami pelbagai kesulitan dalam hidup mereka. Injil menuntut kita menjangkau yang terpinggir. Namun pada lazimnya, pada waktu kita berkeadaan senang, kita lupa kepada orang yg menderita. Maka dalam situasi apa pun, antara suka atau duka, kita merasa senang untuk bersyukur. Segalanya hendaklah disertai doa dan Allah tidak pernah menghampakan orang meminta pada-Nya. Kita harus bersyukur dan berterima kasih serta berusaha membangun sebuah tapak yang kukuh agar sentiasa terpanggil melayani sesama walau di mana pun, kekal dalam iman mengabdi kepada Tuhan.
Juga disentuh ialah tentang pelayanan Sr Lidwina selama 4 tahun di Sandakan yang telah banyak menghasilkan buah, buah berlimpahan. Beliau mengajak agar umat berdoa akan Sr Lidwina dalam misi Tuhan di tempat yang baru.
Sr Chatarina rgs, selaku Provincial Leader RGS Indonesia mengucapkan terima kasih kepada semua pihak atas penerimaan, sambutan, dukungan dan doa buat Sr Lidwina rgs selama beliau melayani di Sandakan selama 4 tahun. 
Beliau merakamkan terima kasih kepada Komiti Pastoral St Mark kerana banyak membantu dalam ushasama dengan Sr Lidwina rgs dan KBKI membangunkan dan memperkembangkan iman para migran perantau. Sr Chatarina rgs mengajak semua umat mendoakan misi selanjutnya Sr Lidwina rgs di Indonesia.

Sr Lidwina rgs
Sr Lidwina rgs amat terharu dengan kehadiran begitu ramai sekali umat pada misa itu. Beliau mengucapkan terima kasih kepada rombongan dari Indonesia dan umat di St Mark atas penyertaan mereka.
Di antara yag dikatakan, 'Jadi saya berharap, jangan kerana ada Romo dan Sister dari Indonesia, baru anda kalian mahu menyertai misa. Ia harus menjadi satu praktek setiap misa kerana inilah Gereja kalian. Jangan tunggu loceng gereja berbunyi baru mahu datang, rasa sentiasa dalam diri sendiri terpanggil selalu ke rumah Tuhan.' 
Dalam pengkutbah, 'Segala sesuatu ada waktunya.' Selama 4 tahun berada bersama kalian, tibalah masanya saya ditempatkan semula di Indonesia untuk misi selanjutnya. Sepanjang masa melayani anda kalian, jika terkasar dalam perkataan atau tindakan, saya minta maaf sebesar-besarnya.'

Sdra Petrus Beam, selaku Pengerusi KBKI mengalu-alukan kehadiran rombongan dari Indonesia; para romo, religius serta pemimpin awam yang kebetulan berada di Sandakan kerana menghadiri Pertemuan Pastoral Ke IV. Menurut beliau, kehadiran umat malam itu agak luar biasa dan ini jelas menunjukkan kekuatan perpaduan umat, baik lokal maupun migran perantau. Semoga semangat berkomuniti ini akan berlanjutan agar Gereja mampu dan sentiasa berdiri teguh dengan kesinaran cahaya keindahannya. Di kesempatan itu, beliau merakamkan penghargaan dan terima kasih kepada Sr Lidwina rgs atas bimbingannya, sentiasa mendampingi buruh migran-perantau di mana mereka berada.
Selesai sahaja misa dan ucapan, umat berarak ke Dewan Serbaguna St Mark untuk acara fellowship, didahului dengan romo-romo dan rombongan dari Indonesia diiringi adat istiadat dari Pulau Flores.

Sdra Dimeh Koyopo, Pengerusi Komiti Pastoral, St Mark dalam 
ucapan alu-aluannya
Selain mengalu-alukan rombongan dari Indonesia; Keuskupan Tanjung Selor, Keuskupan Larantuka dan Agung Ende, sambutan istimewa ini adalah untuk memastikan mereka merasai kemesraan tradisi Gereja lokal yang sentiasa memupuk perpaduan dan keharmonian di kalangan umat serta masyarakat luar. Pelbagai tarian tradisi telah diadakan dan penyertaan daripada rombongan Indonesia menambah kemeriahan acara malam tersebut.

Thursday, October 29, 2015

Hari Ke Empat Pertemuan Pastoral Ke IV Di Antara Wilayah Asal, Transit Dan Tujuan ~ 22hb Oktober 2015

Artikel oleh DS dan foto
oleh Bell, Helen dan Helda
Sandakan : Segala yang bermula, pasti akan berakhir. Segala sesuatu ada waktunya yang ditentukan Allah (Pengkhutbah 3 : 1) Sungguhpun pertemuan berakhir pada hari ke empat, 22hb Oktober 2015, ia membuka satu lagi lembaran baru untuk kita tatapi dan mengambil tindak lanjut seperti yang ditentukan bersama pada pernyataan akhir.
Sesi terakhir pertemuan ini ialah meneliti draft pernyataan akhir yang disusunatur dan digubal oleh pasukan nara sumber yang bertungkus lumus menyiapkan hasilnya pada malam sebelumnya. Sesi ini dipermudah-carakan oleh Sdra Dominic Lim dari Kota Kinabalu. Draft pernyataan akhir menarik perhatian serta penyertaan aktif para perwakilan.
Penelitian serta komen daripada para perwakilan akhirnya menghalusi dan memurnikan lagi draft tersebut. Hasilnya akan ditandatangani oleh Bapa Uskup Julius dan salinannya akan dibawa oleh perwakilan kepada Uskup/Agung masing-masing untuk diperakui mereka.
Misa Penutup diselebrankan oleh Bapa Uskup Julius. Dalam khotbahnya, prelatus itu menyuarakan harapannya agar pada masa-masa akan datang pertemuan tripartit ini akan merangkumi bukan sahaja migran dari Indonesia tetapi juga akan migran dari Filipina.

Prelatus itu menyarankan agar kita hendaklah diperhambakan kasih Kristus, kerana ia adalah hamba yang membebaskan, yang memartabatkan, yang membawa integriti yang tinggi pada kehidupan kita.

Menurut Alkitabiah, api dari Allah adalah alat yang memurnikan dan membawa perubahan. Api Allah yang dicurahkan ke dunia ini benar-benar memberi perubahan yang mengingatkan kepada Roh Kudus yang datang kepada para rasul, menyemarakkan semangat Yesus di dalam diri mereka sehingga disebar-luas Gereja-Nya di dunia ini.

Kita dituntut oleh Tuhan Yesus agar menjadi agen-agen pemurnian, perubahan untuk orang lain dan bukannya untuk diri. Hasil perbincangan buat rancangan masa-masa akan datang yang merangkumi aspek yang cukup luas adalah terdorong oleh api yang membakar di hati kita sebagai pengikut Kristus.

Semoga api itu sentiasa menyala dalam diri kita mau menjangkau kepada migran yang dipaksa keadaan tinggal berjauhan dari keluarga mereka demi mencari nafkah hidup. Dalam keadaan sedemikian, mereka terdedah kepada pelbagai risiko. Hendaklah kita, seperti dinyatakan oleh Bapa Suci Fransiskus mengamalkan pendekatan pastoral yang efektif supaya para migran diperbolehkan, diperturunkan kuasa agar mereka mampu hidup berdikari. Kesemua ini hanya boleh jadi nyata jika kita menghulurkan tangan membantu dan memberi dorongan dengan harapan migran akan menjadi agen-agen penggerak dan penginjil di mana mereka berada.
Para perwakilan dari Indonesia bersama Bapa Uskup Julius
Pada sebelah malam, perwakilan dari wilayah asal dan transit berkesempatan mengunjungi ke basis-basis. Misi ke lapang membuka ruang bagi mereka lebih mengenali dan memahami situasi hidup migran di rantau orang.

Solemn Charge ~ Year of Faith - Read the Catechism Of the Catholic Church in a Year

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.

Mengikuti Jejak Kristus

Mengetahui dan Mengasihi iman Katolik

CATHOLIC APOLOGETICS

New Advent